Serie A 22nd Day: tantangan untuk Eropa, sementara Napoli terbang

serie a giornata 22

Kejuaraan Serie A mencapai hari ke-22 dengan situasi klasemen yang secara paradoks melihat hanya Napoli yang relatif tenang di sana di puncak, sementara di belakangnya perebutan posisi di area Eropa dan juga di belakang pemulihan Verona semakin melebar. lingkaran yang tidak aman.

Dan beberapa persilangan pada belokan ini bisa menjadi kritis untuk hotspot ini.

Jadwal dan klasemen untuk hari itu

Kami akan membahas dua “pertandingan besar” hari ke-22 (Lazio vs Atalanta dan Juventus vs Fiorentina) secara detail, namun ada banyak pertandingan menarik di babak Serie A kali ini.

Napoli dan Inter dapat mencoba untuk memperpanjang kecepatan dengan pertandingan di atas kertas terjangkau melawan Cremonese (yang bagaimanapun menyingkirkan band Spalletti di Piala Italia) dan Sampdoria, berdasarkan tantangan yang jelas lebih rumit dari para pesaing langsung, dengan Roma terlibat dalam pertandingan yang sulit. lapangan Lece.

Lingkaran penantang untuk mendapatkan tempat di Eropa terbuka, dengan tantangan seperti Milan vs Turin dan Bologna vs Monza yang menjadi persimpangan penting untuk klasemen di area tersebut.

Di bagian bawah, bagaimanapun, mata terfokus pada tantangan keselamatan antara Verona yang sedang tumbuh dan Salernitana yang malah bisa dipanggil kembali ke rawa zona merah, serta Spezia yang harus pergi ke Tuscany di lapangan Empoli yang rumit.

Milan vs Torino

Sampai beberapa waktu yang lalu sulit untuk membayangkan bahwa tantangan ini akan berlaku untuk tempat keenam, tetapi Milan sedang mengalami krisis terburuk mereka di era Pioli dengan tiga kekalahan beruntun di liga (lima dengan piala) dan hanya satu kali. menang awal tahun

Pertahanan merah hitam kini menjadi saringan yang sudah kebobolan 19 gol dalam delapan laga, sedangkan di lini serang gagal mencetak gol di tiga dari empat laga terakhir.

Sebaliknya jalan sebaliknya untuk Granat, yang dalam situasi yang sama hanya kalah sekali (melawan Spezia) serta dengan Viola di Piala Italia, malah mendapatkan tiga clean sheet di empat besar kejuaraan.

Bentrokan langsung: mengingat tiga puluh pertandingan Serie A terakhir, hanya 3 kali Turin berhasil membawa pulang kemenangan, melawan 15 untuk Milan. Namun, granat telah memenangkan kedua pertandingan terakhir mereka (yang terakhir di Piala Italia dan yang terakhir di kejuaraan). Di San Siro, bagaimanapun, tim merah dan hitam tidak terkalahkan melawan Toro dalam 26 pertandingan.Keingintahuan: dengan empat kekalahan berturut-turut antara kejuaraan dan piala, Milan mendekati rekor lima yang belum pernah dicatat sejak 1929/ 30. Perhatikan: Rafael Leao, di bangku cadangan dalam dua pertandingan terakhir, tanpa gol dan assist dari tiga penampilan (sejak April 2022 dia belum mencapai empat).

Empoli vs Spezia

Empoli membuat keberuntungan mereka tepat di antara tembok persahabatan, di mana mereka memenangkan empat dari enam pertandingan terakhir mereka dan di mana mereka memperoleh 15 dari total 26 poin mereka.

Namun, peringkat tersebut mulai berbahaya bagi Spezia, yang datang dengan tiga kekalahan berturut-turut di pundak mereka dan semuanya tanpa mencetak satu gol pun (tidak mengherankan karena mereka kehilangan Nzola dalam serangan).

Bentrokan langsung: tiga pertemuan sebelumnya di papan atas, dengan Liguria masih belum terkalahkan (1 menang dan dua kali seri) dan Empoli yang tidak pernah berhasil menemukan cara untuk mencetak gol.Keingintahuan: Spezia dan Empoli adalah dua tim yang kebobolan lebih banyak tembakan ke lawan per pertandingan (masing-masing 16,8 dan 16,1) tetapi tim Tuscan telah mengumpulkan sembilan gol lebih sedikit (26 lawan 35).Awas untuk: Francesco Caputo, yang dengan satu gol bisa menyamai Antonio Di Natale dengan 18 gol dengan seragam Empoli di Seri A.

Lecce vs Roma

Kemenangan melawan Cremonese memantapkan klasemen Salento, yang juga menghilangkan beberapa kepuasan di kandang sendiri di bulan Januari seperti kemenangan atas Lazio atau hasil imbang melawan Milan.

Roma, terlepas dari semua masalahnya, melihat tempat kedua selangkah lagi dan kemenangan dapat memperkuat posisinya sebagai Juara. Jauh dari rumah dia selalu mencetak setidaknya satu gol dalam delapan pertandingan tandang terakhirnya, terutama berkat kontribusi El Shaarawy (dua gol dalam semua dua pertandingan tandang terakhirnya).

Bentrokan langsung: dari 33 pertandingan antara dua tim kuning dan merah, Roma hanya kalah dua pertandingan di Serie A, keduanya di Olimpico (termasuk yang membuat mereka kehilangan Scudetto pada April 1986). Selebihnya 23 kali menang dan 8 kali imbang.Keingintahuan: jika Roma adalah tim yang paling banyak mencetak gol dari persentase bola mati (43% dari golnya), Lecce adalah tim yang paling banyak mengoleksi (42% dari gol bunuh diri) kebobolan). Hati-hati dengan: Gabriel Strefezza, saat ini pencetak gol terbanyak Lecce di liga dengan mencetak tujuh gol (atau 33% dari total gol tim kuning dan merah).

Udinese vs Sassuolo

Emilian berkembang pesat setelah dua kemenangan berturut-turut melawan Milan dan Atalanta, mengejar segel ketiga berturut-turut yang hilang dari Dionisi selama setahun (Februari lalu).

Namun bagi Udinese, ini bukan momen yang luar biasa, dengan tiga kekalahan dari enam sejak awal tahun dan hanya satu kemenangan, melawan Sampdoria. Friuli kehilangan tiga poin sejak September lalu (melawan Inter), kemudian enam pertandingan dengan skor hanya empat kali imbang dan dua kali kalah.

Head to head: sembilan pertandingan tanpa kekalahan untuk Udinese, yang juga telah memenangkan ketiga pertandingan terakhir mereka di Friuli.Keingintahuan: kedua tim telah mencapai target pada 26 kesempatan di tahun 2023 ini, dengan perbedaan total Udinese membuat 103 tembakan (tidak ada yang melakukannya lebih baik di Serie A), sementara Sassuolo hanya 84. Waspadai: Domenico Berardi, yang hanya mencetak satu gol dalam karirnya melawan Udinese (pada 2021).

Bologna vs Monza

Sebuah tantangan yang layak mendapat tempat dengan pemandangan Eropa bagi kedua pesaing, yang mencapai posisi ini di klasemen berkat kerja bagus yang dilakukan oleh Thiago Motta dan Palladino.

Brianzola mencatatkan rekor positif selama tujuh hari (tiga kali menang dan empat kali seri), Bolognese selama empat hari dengan tiga kali menang dan sekali imbang pada saat itu.

Bentrokan langsung: hanya satu preseden antara kedua tim, leg pertama berakhir dengan kemenangan Bologna dengan skor 2-1. Keingintahuan: dua dari tiga pelatih termuda di Serie A saling berhadapan (di antaranya, Zanetti), keduanya mengambil berakhir pada matchday ketujuh dan sejak itu dengan masing-masing membawa 25 poin (Monza) dan 23 (Bologna). Hanya tujuh “besar” yang melakukannya lebih baik dalam situasi ini Perhatikan: Matteo Pessina, yang telah berpartisipasi dalam lima gol musim ini (3 gol dan 2 assist).

Napoli vs Cremona

Spalletti dapat meremehkan semua orang dari keunggulan tiga belas poinnya, tetapi dia tidak ingin mendengar tentang penurunan ketegangan, justru melawan tim Cremonese yang di sini berhasil menyingkirkan Neapolitans di Piala Italia.

Namun, kejuaraan adalah cerita lain, dan tim Lombard tidak pernah berhasil menang musim ini, sementara Napoli telah memenangkan delapan pertandingan terakhir mereka di kandang dan belum mencapai sembilan pertandingan sejak 2016 dengan Sarri di bangku cadangan.

Bentrokan head-to-head: di kandang Napoli, Cremonese tidak hanya tidak pernah menang (6 kalah dan 1 seri), tetapi hanya mencetak satu gol dalam pertandingan liga (sebagian 13 gol berbanding 1). musim, Cremonese dengan demikian mencapai setelah 22 hari rekor negatif Varese (1965/66 dan sekali lagi pada 1971/72), Ancona (2003/04) dan Verona (2015/16). Secara umum, Varese dan Ancona kemudian menjalani 28 pertandingan tanpa kemenangan Perhatikan: Victor Osimhen, yang telah mencetak setidaknya satu gol dalam lima pertandingan terakhir yang dimainkan di liga (tujuh gol dalam situasi tersebut), satu menjauh dari deretan enam laga beruntun yang dibuat Higuain pada 2016 lalu.

Verona vs Salernitana

Tantangan mendasar dalam hal keselamatan, terutama bagi Verona yang dengan kemenangan hanya bisa terpaut satu poin dari urutan keempat dari posisi terakhir. Setelah sepuluh kekalahan berturut-turut yang menghancurkan, tahun baru telah melihat lima dari enam hasil yang berguna dengan dua kemenangan diperoleh di kandang dan melawan lawan langsung.

Salernitana memiliki performa yang sangat fluktuatif, dengan lima kekalahan dalam tujuh laga tandang terakhir namun juga dua kemenangan penting (yang terakhir melawan Lecce). Namun, tim Nicola tetap menjadi tim dengan pertahanan terburuk di liga (kebobolan 41 gol).

Head to head: pertemuan keempat di Serie A antara kedua tim, dengan keseimbangan 2 kemenangan dan 1 seri untuk Salernitana dan setidaknya mencetak tiga gol di setiap pertandingan tersebut.Keingintahuan: di satu sisi, Verona yang mencetak 74% dari gol di paruh pertama pertandingan (14 dari 19), di sisi lain Salernitana yang kebobolan 23 gol di babak pertama (empat lebih banyak dari semua tim lainnya) Perhatikan: Piatek, yang mencetak satu gol di semua dan tiga presedennya melawan Verona dan dengan tiga kaus berbeda (dengan Milan pada 2019, dengan Fiorentina pada 2022, dan dengan Salernitana pada 2022).

Sampdoria vs Inter

Poin kecil yang diraih di Monza adalah penurunan dari klasemen Blucerchiati, yang jauh dari rumah memiliki rekor tujuh kekalahan dalam delapan pertandingan, semuanya tanpa mampu mencetak satu gol pun.

Untuk hitam dan biru kemenangan ganda setelah kejatuhan internal melawan Empoli, dengan klasifikasi yang, jika di satu sisi melihatnya sekarang terlepas dari puncak, di sisi lain bisa mengkonsolidasikan tempat kedua dengan tiga poin.

Pertandingan head-to-head: ada sembilan kemenangan untuk Inter dalam 11 pertandingan terakhir melawan blucerchiati (kemudian 1 seri dan 1 kekalahan), tetapi di Ferraris keseimbangannya lebih seimbang dengan tiga kemenangan untuk masing-masing tim dan dua kali seri di pertandingan terakhir 8. Keingintahuan: undian yang sangat tidak disukai tim hitam dan biru, yang telah mengurangi separuh taruhannya hanya sekali dalam 30 pertandingan Serie A terakhir yang dimainkan (di Eropa hanya Borussia Dortmund dan Bochum yang memiliki hasil imbang lebih sedikit dalam lima kejuaraan besar Eropa) Diwaspadai: Manolo Gabbiadini, yang sudah mencetak tiga gol sejak awal tahun, setelah berpartisipasi dalam empat gol sepanjang tahun 2022 (dua gol dan dua assist).

Author: Randy Bailey