Qatar 2022, kemungkinan pertandingan di babak 16 besar: Messi vs Mbappe dan Cristiano Ronaldo mempertaruhkan Brasil

possibili incorci ottavi mondiale

Qatar 2022 hampir tiba dan mulai 21 November akan menjadi pertunjukan selama hampir sebulan, di jalan menuju Piala Dunia.

Bagi kami orang Italia, ini akan menjadi edisi kedua berturut-turut sebagai penonton belaka, dengan banyak tim nasional yang ingin meraih kemenangan terakhir.

Jika kita tahu banyak tentang grup dan komposisinya, mari kita lihat apa yang menanti kita dari langkah selanjutnya. Babak 16 yang terkenal, serangkaian penyeberangan yang pertama diklasifikasikan melawan yang kedua dan yang bisa memberikan beberapa pertandingan besar yang sensasional.

Permainan tanpa daya tarik, dari dalam atau luar, yang dalam beberapa kasus layak mendapatkan bingkai grand final.

Mari kita lihat persimpangan yang mungkin.

Qatar 2022: cara kerja pasangan untuk babak 16 besar

Setelah babak penyisihan grup selesai, di Piala Dunia Qatar, tidak akan ada undian, seperti yang terjadi di kompetisi lainnya. Namun jalur yang ditentukan oleh papan skor akan diikuti, dengan persimpangan yang ditentukan secara tepat oleh penempatan tim nasional di berbagai grup.

Akibatnya, peringkat pertama dari masing-masing grup akan menghadapi peringkat kedua di babak 16 besar. Ini tidak berarti kurangnya pertandingan kartel.

Memang, mengamati berbagai grup dengan baik, kami juga dapat memiliki beberapa tantangan dari “final” dan sudah di atas panggung di babak pertama dari dalam atau luar, di jalan menuju Piala Dunia.

Jelas, untuk memastikan hari pemulihan yang sama di antara pertandingan, penyeberangan akan berada dalam “urutan abjad”. Artinya, yang menempati posisi pertama di Grup A menantang yang kedua di Grup B, dengan yang pertama dari yang terakhir menghadapi yang kedua di Grup A.

Dengan cara ini semua tim akan memiliki hari istirahat yang sama antara pertandingan terakhir yang dimainkan di babak penyisihan grup dan babak 16 besar berikutnya.

Jadi pasangan untuk babak 16 adalah:

Hari ketiga dan terakhir babak penyisihan grup dimulai pada 29 November dan berakhir pada 2 Desember. 24 jam kemudian, babak 16 besar dimulai pada 3 Desember dan akan selesai pada 6 Desember.

Umpan silang di babak kedua: Inggris – Belanda, risikonya ada

Grup A Belanda Senegal Ekuador Qatar Grup B Inggris Amerika Serikat Wales Iran Iran

Grup A termasuk tuan rumah dari Qatar, serta Ekuador, Senegal dan terutama Belanda. Favorit untuk tempat pertama hanya bisa menjadi oranye, dengan tiga tim lainnya memiliki peluang bagus untuk mengincar tempat kedua.

Di grup B, Inggris adalah kandidat untuk posisi pertama, dengan Iran, Wales, dan Amerika Serikat bersaing untuk mendapatkan umpan lainnya.

Jika prediksi di atas kertas dihormati, tidak akan ada persilangan menakutkan antara Inggris dan Belanda. Jika, di sisi lain, salah satu dari keduanya finis di posisi kedua dan yang lainnya di posisi pertama, inilah final kedelapan yang sudah spektakuler: Southgate dan van Gaal harap tidak.

Jika Belanda dan Inggris masing-masing finis di tempat pertama, final kedelapan yang saling silang lainnya bisa membandingkan dua orang luar mutlak.

Umpan silang di babak 16 besar: Argentina – Prancis, balas dendam setelah 4 tahun?

GRUP CARgentinaPolandiaMexicoArab SaudiGIRONE DFPerancisDenmarkTunisiaAustralia

Grup C terdiri dari Argentina, Arab Saudi, Meksiko, dan Polandia. Albiceleste adalah favorit mutlak untuk posisi pertama, dengan Polandia dan Meksiko berjuang untuk tempat kedua, sedangkan untuk Arab ada beberapa peluang.

Di grup D, ada dua kandidat yang memperebutkan posisi pertama: Prancis dan Denmark, dengan Australia dan Tunisia melengkapi grup.

Oleh karena itu Argentina dan Prancis bagaimanapun harus finis terlebih dahulu agar tidak saling bersilangan lagi di babak 16 besar. 4 tahun lalu di Rusia, 4-3 spektakuler untuk juara dunia masa depan.

Bagi Messi ini akan menjadi kejuaraan dunia terakhir dan oleh karena itu dapat dipercaya bahwa penyerang PSG akan melakukan segalanya untuk memenangkan Piala Dunia yang didambakan yang belum pernah dimenangkan tim nasionalnya selama 36 tahun.

Di sisi Prancis, Mbappé ingin bersaing memperebutkan gelar dengan rekan setimnya di klub dan berharap untuk encore, juga untuk membatalkan kontroversi setelah tersingkir di Euro 2020.

Persimpangan di babak kedua: Belgia, satu antara Spanyol dan Jerman

Grup SpanyolJermanJepang Grup Kosta Rika FBelgiaKroasiaMarokoKanada

Grup E tentu salah satu yang paling sulit di seluruh Piala Dunia Qatar. Spanyol dan Jerman adalah favorit mutlak, dengan Kosta Rika dan Jepang menyamar sebagai pencari ranjau.

Di atas kertas “Red Furies” dan juara dunia empat kali tampak lebih muda dari dua pilihan lainnya. Namun, menjadi penting untuk menyelesaikan pertama, bukan kedua.

Mengingat kehadiran Belgia di F.

The “Setan Merah” adalah kandidat untuk tempat pertama di grup ini dan siapa pun yang menang Grup F menghadapi yang kedua di Grup E. Belgia vs Spanyol, atau Belgia vs Jerman.

Penantang Lukaku dan rekan-rekannya berubah, tetapi pertandingan besar dengan kedalaman mutlak tetap ada.

Formasi CT Martinez harus berhadapan dengan grup dengan Kroasia, Maroko dan Kanada.

Oleh karena itu, posisi pertama atau kedua di dua grup ini, tidak menghalangi kami untuk menghadapi kemungkinan pemain besar. Kroasia, meski tidak berada di level final yang kalah pada 2018, selalu menjadi lawan yang harus ditaklukkan.

Di atas kertas, kemungkinan penyeberangan adalah Spanyol – Kroasia dan Belgia – Jerman. Untuk serial ini, mulailah memanaskan kembali Popcorn.

Pertandingan babak 16 besar: Brasil vs Uruguay dan Portugal vs Swiss

GROUP GB BrazilSerbiaSwitzerlandKamerun GROUP HPPortugalUruguayGhanaKorea Selatan

Jalan kita di babak 16 besar Piala Dunia 2022 mencapai babak terakhir.

Grup G termasuk Brasil: juara lima kali adalah favorit untuk memenangkan grup, serta Piala Dunia. Perangkap terbesar bisa datang dari Swiss, dengan Serbia dan Kamerun dalam peran roda ketiga.

Di grup H berdiri Cristiano Ronaldo Portugal, sementara di belakang Lusitanians, inilah dua kali Juara Dunia Uruguay. Ghana dan Korea Selatan merupakan tim yang berharap bisa menumbangkan prediksi tersebut jelang laga nanti.

Jadi Brasil dan Portugal harus tiba lebih dulu untuk menghindari kemungkinan persimpangan jalan, bahkan sejarah-budaya, antara satu negara jajahan dengan negara jajahan lainnya. Jika pilihan Tite dan Santos didahulukan mereka bisa menemukan Uruguay dan Swiss masing-masing.

Derby super Amerika Selatan yang mengingatkan kita pada final 1950 di Maracana, dengan Uruguay yang membuat seluruh bangsa menangis, Brasil.

The Lusitanians melawan Swiss memperbaharui tantangan yang terus-menerus dimainkan di Nations League dalam beberapa tahun terakhir.

Itu tertulis Final Kedelapan, tetapi terbaca persimpangan api.

Author: Randy Bailey