Musim panas Netflix, dari video game hingga serial TV

Musim panas Netflix, dari video game hingga serial TV

Jika sektor game yang dikembangkan oleh Netflix masih ditundukkan, raksasa video on demand itu tidak melepaskan cengkeramannya pada penggemar.

Dan dia melakukannya dengan cara yang paling cocok untuknya, yaitu dengan mengusulkan film dan serial TV yang mengambil petunjuk dari video game yang sukses.

Setelah Resident Evil: Seri, musim panas 2022 menawarkan dua adaptasi lainnya. Yang pertama adalah Tekken: Bloodline, tiba di platform streaming pada 18 Agustus; yang kedua adalah Cyberpunk: Edgerunners, tersedia mulai September.

RESIDENT EVIL: LA SERIE

Bahwa Resident Evil: The Series bukanlah transposisi setia dari peristiwa yang diceritakan dalam video game sudah jelas dari sinopsis dan trailer resmi (kita sudah membicarakannya di sini).

Bagi yang paling setia pada merek videogame, adaptasi tersebut salah memahami tema sentral dari game tersebut, yaitu menghindari kiamat daripada menghadapinya.

Yang kurang rewel mungkin mengharapkan “film zombie” yang menyenangkan, setidaknya dikemas dengan baik. Namun, bahkan dalam kasus ini, kami tidak dapat menahan diri untuk mengatakan bahwa sudah dalam judul yang sangat “tergesa-gesa” itu terbukti betapa terbatasnya perhatian yang diberikan pada pekerjaan itu.

Sayangnya, produk ini jauh dari menyenangkan, terlepas dari inspirasi videogamenya. Referensi ke permainan hadir – bahkan jika, Umbrella Corporation selain, mereka tiba di sekitar episode kelima dari delapan – tetapi secara keseluruhan mereka tampaknya lebih merupakan upaya yang gagal untuk meningkatkan ketenaran waralaba daripada inspirasi nyata. Hasilnya adalah seri yang sangat pincang sehingga melanjutkan menonton episode demi episode setidaknya melelahkan jika tidak sia-sia.

TEKKEN: GARIS DARAH

Pidato kebalikan untuk Tekken: Bloodline yang, dari apa yang kita ketahui, tampaknya lebih setia pada karya aslinya, sambil mementaskan peristiwa antara satu bab dengan bab lainnya (tepatnya antara Tekken 2 dan Tekken 3).

Bahkan, sinopsis resmi berbunyi:

‚ÄúSejak usia dini, Jin Kazama belajar teknik bela diri keluarga dari ibunya. Namun, dia tidak bisa melakukan apa-apa ketika kekuatan jahat yang mengerikan menghancurkan semua yang dia cintai, mengubah hidupnya menjadi terbalik selamanya. Marah pada dirinya sendiri karena tidak bisa campur tangan, Jin bersumpah untuk membalas dendam dan mengejar kekuatan absolut untuk mendapatkannya. Penelitiannya mendorongnya menuju pertempuran paling penting di dunia: Turnamen Raja Tinju Besi.”

Bahkan desain karakter yang kita lihat di trailer (ada Jin, Heihachi, Ogre, King, Paul Phoenix, Howarang dan Nina Williams) tampaknya cukup setia mengikuti yang sudah terlihat di video game: tidak hanya dalam penampilan tetapi juga dalam gaya bertarung dan gerakan.

Singkatnya, Tekken: Bloodline ini sekilas memberi kita harapan. Jika skripnya memadai, mungkin kita akan memiliki seri yang menarik atau setidaknya lebih menyenangkan daripada film live action Tekken 2009, yang jelas-jelas tidak berhasil. Kita hanya perlu menunggu beberapa hari.

CYBERPUNK: EDGERUNNERS

Dalam beberapa tahun terakhir Cyberpunk telah membuat kritik dan penggemar berdiskusi. Subjek perselisihan adalah Cyberpunk 2077, RPG aksi orang pertama yang dirilis oleh CD Project Red dan terinspirasi oleh game role-playing kertas Cyberpunk 2020 (diterbitkan pada 1988). Sekarang merek tersebut kembali untuk dibicarakan dan menawarkan harapan kepada penggemar dengan Cyberpunk: Edgerunners, anime asli Netflix.

Serial ini disajikan sebagai produk yang berdiri sendiri yang terdiri dari 10 episode, sepenuhnya independen dari narasi video game, meskipun berlatar alam semesta yang sama. Cyberpunk: Edgerunners berjanji untuk menceritakan kisah seorang anak jalanan yang menjadi tentara bayaran terlarang untuk bertahan hidup di Night City: seorang edgerunner.

Dari trailernya kita bisa mengapresiasi kombinasi menarik dari gaya khas anime Jepang dengan kanon cyberpunk dan estetika yang sudah terlihat di video gamenya. Meskipun mungkin terlalu dini untuk berspekulasi tentang kualitas produk, yang menjadi pertanda baik adalah keterlibatan langsung dari CD Project Red. Pengembang ini bersalah atas kesalahan teknis serius yang dilakukan dengan Cyberpunk 2077, tetapi ia juga harus diingat atas kepengarangan, kompetensi, dan perhatian yang ia berikan dalam mengadaptasi cerita dan novel Sapkowski dalam kisah videogame terkenal The Witcher.

Kredit gambar kepala Netflix

Author: Randy Bailey