Liga Champions CEV: Misi ke Portugal untuk Civitanova

Civitanova

Misi Lusitania untuk juara Italia Cucine Lube Civitanova, yang ingin melepaskan umpan ke perempat final Liga Champions CEV secepat mungkin dan pada saat yang sama segera melupakan kesalahan pada hari Sabtu di Modena di SuperLega Credem Banca . Tak terkalahkan di babak penyisihan grup ajang Eropa dan memimpin Pool C berkat empat kemenangan beruntun dalam banyak pertandingan, Blengini dan para pemainnya terbang ke Portugal. Pada 21 Italia (20 di Lisbon) merah dan putih akan menantang tuan rumah Sport Lisboa dan Benfica di putaran ke-2 kembali. Saingan dari Marches sedang mencari kesuksesan pertama mereka di babak penyisihan grup.

La Lube mencari kemenangan penting untuk meningkatkan moral, melaju dengan peringkat terbaik dan mempertahankan rekor tak terkalahkan musim ini di Eropa.

Di Liga Champions CEV, tim merah putih telah memenangkan empat pertandingan yang dimainkan sejauh ini di Pool C, mengambil satu-satunya puncak. Dua kemenangan pertama datang dengan dua comeback, baik di kandang dari 0-2 menjadi 3-2 dengan Benfica, dan di Prancis, bangkit dari ketertinggalan hingga menang dalam empat set melawan tuan rumah Tours. Performa blitz di Belgia dan, di atas segalanya, kemenangan kandang yang meyakinkan melawan Tours berbeda.

Di SuperLega Credem Banca, juara Italia melihat rentetan positif mereka terhenti setelah lima kemenangan dalam pertandingan pertama mereka di tahun 2023, antisipasi hari ke-3 pengembalian kalah dalam tiga set di PalaPanini di Modena melawan Grup Valsa. De Cecco dan kawan-kawan melorot ke peringkat tiga klasemen.

Di leg pertama, Benfica besutan Marcel Matz mengejutkan Lube dengan memenangkan dua set pertama di Forum Eurosuole, tetapi tim merah putih mengubah persneling mulai dari set ketiga, melakukan comeback yang luar biasa dan memaksakan diri pada tie break. The Lusitanians mengambil lapangan dengan enam starter berikut: Da Silva Violas menggiring bola untuk pistol Lucas Gaspar (sekarang tidak lagi di puncak hierarki Matz), Raphael Oliveira dan Ryuma Oto Aleixo di band, Wohlfahrtstatter dan Santos di tengah Franca, dalam peran estafet bebas antara Casas dan Bernardo.

‚ÄúPertandingan akan rumit karena kami datang dari perhentian buruk di kejuaraan di lapangan Modena. Kami tahu bahwa pertandingan melawan Lusitanians akan menjadi fundamental bagi jalan kami di CEV Champions League karena di Portugal sudah ada kemungkinan memenangkan Pool dan melepaskan umpan ke Perempat Final sebelumnya. Kami harus menghadapi pertandingan dengan kegigihan, juga untuk mendapatkan kembali kesadaran kami mengingat paruh kedua musim ini,” tegas Simone Anzani.

Pool Phase dari turnamen kontinental bergengsi ini mencakup 5 grup mini yang terdiri dari 4 tim. Peringkat pertama dari masing-masing grup akan lolos ke babak perempat final, sedangkan peringkat kedua dan ketiga terbaik akan menghadapi babak penyisihan untuk mencapai babak perempat final.

Dua tim Italia lainnya yang terlibat dalam kompetisi, Perugia dan Trento, akan turun lapangan pada Rabu, masing-masing di Slovenia dengan Ljubljana dan di Belgia, di kandang Menen.

Author: Randy Bailey