Lecce – Milan: Rossoneri mengejar mimpi buruk minggu ini, Salento tak terkalahkan dalam 5 pertandingan

Stefano Pioli

Lecce – Milan adalah kemajuan kedua pada hari Sabtu untuk hari ke-18 Serie A.

Salentini sedang mengalami momen positif musim ini dan telah mencapai yang kelima: dipahami sebagai lima pertandingan berturut-turut tanpa kekalahan bagi pasukan Marco Baroni.

Momen sulit bagi Milan yang, setelah kemenangan di Salerno, pada putaran pertama tahun 2023, menjalani 72 jam yang tidak terlalu indah.

Dari 2-0 menjadi 2-2 dengan Roma di menit akhir, Rossoneri tersingkir dari Coppa Italia melawan Torino 1-0, meski memiliki keunggulan numerik selama 50 menit.

Kekalahan yang membuat dan membuat keributan, dengan Pioli memimpin pasukan untuk pensiun pada hari Kamis: wajib untuk bereaksi di Puglia dan kemudian mengawasi final Piala Super Italia melawan Inter Rabu depan.

Mari kita lihat secara detail apa yang menanti kita.

Semua tentang Lecce – Milan

Saat bermain

Lecce – Milan akan dimainkan pada Sabtu 14 Januari pukul 18.00, di Stadion Via del Mare di Lecce.

Di mana melihatnya

Lecce -Milan akan disiarkan secara langsung dan eksklusif di DAZN melalui aplikasi yang dapat diunduh di smart TV yang kompatibel, di konsol game seperti Xbox dan PlayStation, atau di perangkat seperti Amazon Fire TV Stick, Google Chromecast, dan TIMVISION Box

Pertandingan Lecce juga akan terlihat dalam live streaming berkat aplikasi DAZN, juga tersedia di smartphone dan tablet, sedangkan dari PC dan notebook cukup terhubung ke situs.

Wasit pertandingan

Menunggu penunjukan tim wasit dan penanggung jawab Var Room.

Kemungkinan lineup

Marco Baroni memiliki hampir seluruh skuad yang tersedia untuk pertandingan melawan juara Italia. Satu-satunya yang absen adalah penghuni lama Dermaku, Helgason dan Pongracic.

Di Giallorossi 4-3-3 Umtiti memimpin pertahanan di tengah, sementara ruang kendali lini tengah dipercayakan kepada Hjulmand, dengan trisula yang kuat di lini serang: Strefezza, Rossoneri Colombo (pinjaman dari Salento) dan Di Francesco.

Pioli masih banyak absen dan hanya bisa memulihkan Krunic, serta Messias kembali ke lapangan melawan Turin. Untuk Tonali yang didiskualifikasi, Ibra, Florenzi, Maignan, Rebic, Origi, Kjaer dan Ballo-Tourè ditambahkan.

Dalam Rossoneri 4-2-3-1, Pobega menggantikan Tonali, dengan Messias memiliki keunggulan sebagai pemain sayap kanan di belakang Giroud. Kalulu–Tomori pasangan pertahanan tengah.

Pohon (4-3-3): Falcone; Gendrey, Baschirotto, Tupai, Ayam; Blin, Wheelman, Gonzalez; Strefezza, Kolombo, Di Francesco. Semua. Kerangka Baroni. Milan (4-2-3-1); Tatarusanu; Calabria, Lotre, Tomori, Hernandez; Bennacer, Pobega; Mesias, Diaz, Leao; Giroud. Semua. Stephen Pioli.

Sebelumnya

Ada 39 tantangan keseluruhan antara Lecce dan Milan, dengan keseimbangan yang jelas tersenyum pada Iblis. Rossoneri telah memenangkan 24 pertandingan, dibandingkan dengan hanya dua keberhasilan dari Salento. Gambar tersebut dilengkapi dengan 13 tanda X.

Meneghini tidak terkalahkan dalam empat pertandingan tandang berturut-turut di Via del Mare, dengan dua kemenangan beruntun antara 2011 dan 2020. Kesuksesan Giallorossi terakhir terjadi pada tahun 2006, dengan kemenangan 1-0. puasa 17 tahun.

Hasil imbang, sebaliknya, belum terwujud di Puglia sejak 2011, saat kedua tim bermain imbang 1-1.

Perbandingan statistik

Lecce ada di sana dan melakukannya dengan baik.

Tim Marco Baroni, setelah awal yang lambat, menemukan ritme dan tidak pernah kalah dalam lima pertandingan berturut-turut. Sistem gugur terakhir terjadi pada 29 Oktober, dengan kemenangan 1-0 untuk Juventus di Via del Mare.

Sejak saat itu, Salento mengoleksi tiga kemenangan dan dua kali imbang yang mengantarkan tim tersebut mengoleksi 19 poin di posisi kesebelas. Sepuluh panjang di depan zona panas. Tujuan keselamatan benar-benar dalam jangkauan.

Tuan rumah mencetak total 16 gol, dengan 18 kebobolan: di antaranya, 9 gol dan 9 kebobolan tiba di depan publik yang ramah.

Di kandang sendiri, Lecce mengejar kemenangan ketiga berturut-turut, setelah mengalahkan Lazio dan Atalanta, keduanya 2-1.

Kesuksesan tersebut juga menjadi yang pertama musim ini di “Via del Mare”, di mana Giallorossi memperoleh 4 kali seri dan dua kali kalah, untuk 10 poin kandang hingga saat ini.

Momen kelam bagi Milan yang dalam kurun waktu 72 jam telah menyaksikan beberapa kepastian runtuh. Hasil imbang 2-2 dengan Roma mengalami comeback di menit-menit akhir bisa dibilang cegukan.

Namun kekalahan melawan Turin di Coppa Italia menegaskan keseimbangan genting dari tim yang tampaknya memiliki hubungan jauh dengan tim yang membawa pulang Scudetto ke-19 Mei lalu.

Hasil imbang 1-0 melawan Granata menyoroti beberapa masalah, serta kebobolan gol di perpanjangan waktu dan dengan tambahan pemain. Bukan pertanda baik mengingat dimulainya kembali kejuaraan dan terutama final Piala Super melawan Inter minggu depan.

Pioli membawa tim ke pensiun dini dan berharap untuk menjernihkan ide tim yang lesu dan bingung.

Di lapangan luar, Milan telah meraih 4 kemenangan, tiga seri dan hanya satu kekalahan. Setelah keberhasilan Salerno, Iblis mengejar akut kedua berturut-turut.

Jauh dari San Siro, Milan mencetak 11 gol dengan 7 pasif. Sosok lain yang bertentangan dengan tren dibandingkan musim lalu, ketika Rossoneri praktis menjadi mesin giling jauh dari rumah.

37 poin secara keseluruhan untuk anak asuh Pioli yang berada di urutan kedua bersama Juventus: minus 7 dari pemuncak klasemen Napoli dan dengan pertandingan di Maradona, antara Azzurri dan Bianconeri, yang akan dimainkan 24 jam sebelum pertandingan Via del Mare.

Bukan aspek kecil untuk sebuah pelatihan yang perlu menemukan kepastian.

Game mana yang diharapkan?

Milan terpaksa dan wajib membuat pertandingan untuk mencoba membuka hasil secepat mungkin. Leao, Giroud dan Diaz harus bekerja keras untuk menjinakkan pertahanan kuning dan merah.

Namun waspadalah terhadap Lecce, yang beberapa kali menunjukkan karakter tak terbatas musim ini. Tak hanya itu, pasukan Baroni dalam serangan balik bisa sangat merugikan, dengan serangan balik yang sangat cepat dari para penyerangnya.

Terakhir, pasukan Pioli menunjukkan bahwa mereka menderita saat menghadapi bola mati, dengan permainan udara menjadi kelemahan utama Rossoneri.

Author: Randy Bailey