Lazio-Az: kemungkinan formasi, di mana melihatnya dan statistik

Maurizio Sarri

Mereka datang dari dua kesuksesan penting di kandang, Lazio dan AZ Alkmaar – lawan berikutnya di putaran kedua Conference League. Biancocelesti, pada Jumat malam di San Paolo, berhasil di mana tidak ada lawan lain di Serie A – dan di Liga Champions – menang tipis tanpa kebobolan (0-1) melawan keajaiban Napoli.

Bahkan AZ Alkmaar dari Pascal Jansen, bagaimanapun, berasal dari babak yang menguntungkan di liga. Di Eredivisie saat ini, faktanya si merah putih berada -5 dari yang pertama (Feyenoord yang menyingkirkan Lazio di fase grup Liga Europa) dan ketiga klasemen di belakang Ajax setelah menang dengan skor yang sama dengan Lazio di San Paolo melawan Vitesse. , juga dalam hal ini jauh dari tembok ramah – fakta yang tidak relevan, yang kami rujuk di bawah ini ke judul ‘preseden, keingintahuan, dan statistik’.

Pertandingan apa yang akan terjadi antara Lazio dan AZ? Mari kita coba mengantisipasi ketidakberdayaan lapangan.

Semua info berguna tentang Lazio-Az

Kapan dan di mana bermain

Lazio vs AZ Alkmaar akan dimainkan pada Selasa 7 Maret 2023 di Stadio Olimpico di Roma. Kick-off pukul 18.45. Kerumunan yang baik diharapkan: sebenarnya akan ada sekitar 15/16.000 penonton untuk kedelapan pertama Konferensi.

Dimana untuk melihatnya di TV dan Streaming

Lazio vs AZ Alkmaar akan terlihat di aplikasi DAZN. Pelanggan Sky Sport akan dapat mengikuti tantangan di saluran Sky Sport Uno (201), Sky Sport 4K (213) dan Sky Sport Calcio (253). Juga dimungkinkan untuk menikmati pertandingan di streaming TV SEKARANG.

Wasit pertandingan

UEFA, melalui saluran resminya, mengumumkan dalam beberapa jam terakhir wasit pertandingan: petenis Swedia Glenn Nyberg akan mengarahkan pertandingan. Asisten Mahbod Beigi dan Andreas Söderqvist.

Kemungkinan formasi Lazio-Az

Itu dimainkan beberapa hari (hanya empat) dari tantangan mahal di San Paolo.

Itu sebabnya Maurizio Sarri bisa mengejutkan semua orang dengan omset besar. Zaccagni, yang kembali setelah flu usus yang memaksanya mengadu melawan Cluj di Rumania, harus kembali ke lapangan dari menit ke-1 – karena itu menjadi favorit di atas Pedro yang dibalut dan bertopeng. Immobile, yang keluar dari Naples babak belur, bisa beristirahat.

Di lini tengah, kemungkinan untuk mengkonfirmasi Vecino di lini tengah, sementara Sergej Milinkovic-Savic sangat mungkin akan digunakan selama balapan – dan bukan dari menit pertama. Luis Alberto, yang tampil menguasai bola melawan Napoli, bisa menemukan kembali seragam starter. Lazzari akan kembali di pertahanan, dengan favorit penjaga gawang piala Maximiano atas Provedel.

Lazio (4-3-3, pelatih Sarri): Maximiano; Lazzari, Casale, Gila, Hysaj; Vecino, Cataldi, Luis Alberto; Pedro, Felipe Anderson, Zaccagni.

Di AZ seharusnya tidak ada terlalu banyak pergantian pemain dibandingkan dengan sebelas pemain yang mengalahkan Vitesse di laga tandang beberapa hari lalu. Eks Inter dan Sassuolo Odgaard harus memulai dari awal. Dikonfirmasi di depan Pavlidis Yunani.

AZ Alkmaar (4-2-3-1, semua. Jansen): Ryan? Sugawara, Chatzidiakos, Beukema, Kerkez; Clasie, Reijnders; Odgaard, De Wit, Karlsson; Pavlidi.

Preseden, keingintahuan, dan statistik

Dari 18 poin yang tersedia di grup mereka (E) Konferensi, AZ memperoleh 15 – dengan lima kemenangan dan hanya satu kekalahan, melawan Apollon Limassol di tandang. Lazio, seperti yang kita ketahui, berakhir dengan poin yang sama (8) dengan tiga tim lain di grup Liga Europa, tetapi tersingkir karena selisih gol.

Tidak ada preseden antara Lazio dan AZ. Biancocelesti telah menghadapi empat pemain Belanda dalam sejarah Eropa mereka: Vitesse, PSV, Feyenoord dan Sparta Rotterdam. Mereka menang dan kalah tiga kali, seri dua kali.

AZ Alkmaar malah menantang tiga pemain Italia di masa lalu: Inter, Udinese dan Napoli. Neraca menguntungkan, dengan tiga kemenangan, satu seri dan dua kekalahan. Pertemuan terakhir tim Belanda terjadi pada musim 2011/12. Juga dalam hal itu adalah yang kedelapan, tetapi dari Liga Europa: AZ lolos melawan Udinese setelah agregat 3-2 antara kedua leg.

Oleh karena itu, Lazio diperingatkan, terutama di pertandingan kandang. Nyatanya, AZ melakukan hal-hal hebat di kandang tahun ini, dan di Eropa mereka selalu menang di depan fans mereka. Namun kemenangan tandang terakhir melawan Napoli memberi Sarri (antara lain) fakta yang sangat menghibur: faktanya, clean-sheet tandang kedelapan telah tiba untuk Lazio-nya, sebuah statistik yang ia samakan (tepat pada matchday ke-25 Serie A). rekor klub diperoleh pada musim 94/95 dan di atas semua musim 99/00 (Scudetto).

Kemungkinan kunci pertandingan

Usia rata-rata AZ Alkmaar tahun ini di lapangan berfluktuasi antara 23,7 dan 25,4 (data Transfermarkt); Lazio, yang juga meremajakan skuatnya secara signifikan dalam dua jendela transfer terakhir, kini berusia 28 tahun.

Di satu sisi, ini adalah fakta positif bagi Biancocelesti, yang tentunya memiliki lebih banyak pengalaman Eropa daripada juru bahasa AZ yang masih muda (jika tidak terlalu muda). Di sisi lain, bagaimanapun, itu adalah faktor yang tidak dapat diremehkan dalam perbandingan ganda mengingat energi yang harus dikeluarkan dan mungkin dilestarikan – juga dari sudut pandang kejuaraan.

Pemain paling berpengalaman untuk Jansen adalah Jordy Clasie, gelandang Belanda kelahiran 1991 yang juga mencatatkan 17 penampilan untuk Oranje. Namun, pemain AZ yang sangat berbakat adalah Jesper Karlsson, pemain Swedia kelahiran 1998. Kita berbicara tentang pemain sayap kanan yang suka bermain dengan kaki terbalik dan menendang secepat mungkin ke arah gawang lawan. Dia sudah mencetak enam gol dan lima assist musim ini. Dari segi karakteristik, dia mirip dengan rekannya Mattia Zaccagni, yang ingin menemukan jalan kembali ke gawang secepat mungkin.

Duel di eksterior jarak (rendah) juga akan indah. Terutama di sisi kanan, di mana Lazzari akan menghadapi salah satu prospek sepak bola Eropa yang paling menarik, diikuti oleh Igli Tare dari perspektif Lazio: adalah Milos Kerkez, bek kiri berusia 19 tahun dari AZ Alkmaar.

Namun, awasi gelandang serang Belanda De Wit (13 gol musim ini) dan penyerang Vangelis Pavlidis – 17 gol musim ini. Menghipotesiskan Lazio dengan Felipe Anderson sebagai pemilik dan false nueve, oleh karena itu akan menjadi penentu bagi biancocelesti untuk mempertahankan data clean-sheet – yang goyah di Eropa – di babak pertama, untuk kemudian mencoba berlari – mungkin tepatnya dengan masuknya Immobile, pencetak gol musiman terbaik dengan 11 gol – untuk memenangkan leg pertama.

Seperti yang sudah disebutkan, duel para winger akan menjadi fundamental, area lapangan yang kerap ditaklukkan dan diperdalam oleh kedua tim.

Author: Randy Bailey