Kejuaraan Eropa Wanita: Prancis dan Jerman akan bermain untuk akses ke final

francia-germania-europei-femminili

Tim paling sukses di Eropa melawan bintang-bintang transalpine yang baru muncul: Jerman-Prancis adalah salah satu tantangan paling menarik dari Kejuaraan Eropa wanita ini, dan akan dipentaskan pada Rabu 27 Juli pukul 21, di Stadion MK di Milton Keynes.

Jerman-Prancis: preseden

Dalam 5 pertandingan terakhir, keseimbangan antara kedua tim sama sempurna: masing-masing 2 menang dan 1 seri.

Dua laga terakhir yang dimainkan, keduanya berakhir dengan kemenangan masing-masing 1-0, sedangkan pada laga sebelumnya yang dimainkan di SheBelieves Cup 2018 Prancis menang dengan skor kering 3-0 melawan Jerman.

Ini adalah tanda yang jelas dari pertumbuhan besar Prancis: Jerman memegang rekor kemenangan di Eropa, 9, dan partisipasi di semi-final, 10, sementara Prancis telah melewati perempat final untuk pertama kalinya dalam sejarahnya. pada kesempatan ini. .

Statistik dibandingkan

JERMANFRANCIA4Pertandingan411Fakta Gol954% Penguasaan bola57% 0Permainan kebobolan314.1 / 5.8Tembakan Rata-Rata dilakukan / Tembakan tepat sasaran15.8 / 6.84.8Tembakan Rata-Rata Lawan memblokir tembakan4.31.8 / 0Rata-rata Kartu Kuning / Merah0.3 / 0Statistik Jerman dan Prancis di Kejuaraan Eropa begitu jauh

Prancis adalah tim dengan kecepatan tinggi dan mampu melakukan banyak transisi ofensif, tetapi terlepas dari sejumlah besar peluang yang mereka ciptakan, mereka tidak berhasil mewujudkan banyak (selain dari babak pertama melawan Italia).

Jerman adalah tim yang lebih solid, berlatih permainan yang lebih masuk akal, terdiri dari tekanan tinggi dan perhatian defensif: sejauh ini tidak ada gol yang kebobolan di Kejuaraan Eropa ini.

Keadaan bentuk dan kemungkinan formasi

Jerman mencetak 11 gol tanpa kebobolan satu pun. Kunci sukses Jerman adalah perhatian yang besar di fase bertahan dan tekanan efektif yang dibawa pembawa bola sejak awal aksi lawan.

Terminal ofensif utama adalah Alexandra Popp, 4 gol untuknya sejauh ini, penyerang tengah juga mampu menciptakan ruang dan memberikan assist kepada rekan satu timnya. Melawan Austria dia menjadi penentu, dengan assist untuk gol Lina Magull dan safety goal yang dicetak pada menit ke-90, bersama dengan Klara Buhl, aktris utama manuver ofensif Jerman berkat steal pada trocar lawan dan umpan-umpannya yang mencerahkan. .

Germania (4-4-1-1): Frohms; Gwinn, Hegering, Hendrich, Rauch; Huth, Oberdorf, Daebritz, Magull; Buehl; pop

Di kuarter lainnya, Prancis memiliki pertandingan mudah melawan Belanda yang tentu saja mengecewakan ekspektasi: juara bertahan sepertinya tidak pernah mampu membalikkan tren dalam permainan yang membuat Prancis terus menyerang.

Justru karena jumlah peluang yang mereka miliki, fakta bahwa Bleus tidak dapat memimpin untuk semua waktu reguler menimbulkan alarm.

Absennya Marie-Antoinette Katoto yang cedera adalah elemen yang tidak bisa membenarkan sterilitas ofensif Prancis. Selama babak penyisihan grup mereka selalu memimpin di 10 menit pertama pertandingan, tetapi melawan Belanda semua aksi menyerang berakhir tanpa hasil.

Pergantian Melvine Malard dengan Selma Bacha (kemudian terpilih sebagai yang terbaik di lapangan) membawa lebih banyak bobot dalam serangan, tetapi hanya intervensi VAR untuk memberikan sanksi pelanggaran terhadap Diani di area selama perpanjangan waktu memberi Prancis kesempatan untuk mengakses semifinal , dengan penalti dikonversi oleh Eve Perisset untuk final 1-0.

Francia (4-3-3): Peyraud-Magnin; PĂ©risset, Mbock Bathy, Renard, Karchaoui; Geyoro, Bilbault, Toletti; Diani, Mallard, Cascarino

Author: Randy Bailey