Jerman di Piala Dunia 2022: gol gelar kelima untuk panzer

La Germania nella Nations League 2022

Setelah memenangkan Piala Dunia 2014 di Maracana, kekecewaan atas kegagalan 2018 di antara para penggemar Jerman sangat terasa. Di garis start Piala Dunia Qatar 2022, Jerman ingin melupakan edisi Rusia dan mengulangi kesuksesan delapan tahun lalu, mengandalkan skuad tingkat tinggi yang menjadi salah satu favorit juara.

Jerman 2022: skuad

Menunggu daftar resmi CT Flick, kita bisa menduga daftar skuad Jerman di Piala Dunia di Qatar.

Portieri: Leno (Fulham), Neuer (Bayern Monaco), Ter Stegen (Barcellona), Trapp (Eintracht) Difensori: Ginter (Friburgo), Gosens (Inter), Kehrer (West Ham), Bella Kotchap (Southampton), Raum (Lipsia ), Rudiger (Real Madrid), Schlotterbeck (Borussia Dortmund), Sule (Borussia Dortmund) Centrocampisti: Brandt (Borussia Dortmund), Gnabry (Bayern Monaco), Goretzka (Bayern Monaco), Havertz (Chelsea), Hofmann (M’Gladbach) , Kimmich (Bayern Monaco), Muller (Bayern Monaco), Gundogan (Manchester City) Attacanti: Musiala (Bayern Monaco), Reus (Dortmund), Sané (Bayern Monaco), Werner (Lipsia), Nmecha (Wolfsburg)

Jelas bagaimana, dari lini tengah ke atas, Teutonik adalah campuran teknik dan kecepatan, dengan banyak juara multiguna (lihat Muller, yang setelah hidup sebagai penyerang tengah telah menemukan kembali dirinya sebagai gelandang, atau Havertz, yang bermain kembali ke belakang. , dalam serangan atau di median). Sanè memungkinkan berbagai solusi taktis, dan Werner dan Musala menjamin tujuan dan hiburan.

Secara potensial, satu-satunya titik lemah adalah barisan belakang, di mana Rudiger tampaknya memiliki lebih banyak pengalaman daripada rekan satu timnya. Jangan tertipu oleh grup kualifikasi yang didominasi oleh Jerman, di mana Jerman hanya mengoleksi 4 gol dalam 10 pertandingan.

Bagaimana itu akan dimainkan? Kemungkinan pembentukan khas Jerman di Qatar 2022

Kemungkinan pembentukan Jerman di Piala Dunia Qatar 2022Kemungkinan pembentukan Jerman di Piala Dunia Qatar 2022

Pelatih Flick tampaknya menjadi penggemar 4-2-3-1, yang mendominasi kualifikasi setelah mewarisi tim dari Low pada 2021.

Haruskah kita berhipotesis pelatihan yang khas, hari ini kita akan mengatakan:

(4-2-3-1): Ter Stegen; Penyapu, kolom, kemudi, ruang; Kimmich, Gundogan; Gnabry, Muller, Sané; Werner.

Pelatih: Hansi Flick

Ini adalah cerita sekaligus tua dan muda, antara Hansi Flick dan Jerman. Pelatih kelahiran 1965, setelah menjalani karir yang jujur ​​sebagai pemain antara tahun 80-an dan 90-an, mengambil langkah pertamanya sebagai pelatih profesional di Hoffenheim, dan kemudian mendukung Giovanni Trapattoni di Salzburg. Namun, pada tahun 2006, ada titik kontak pertama dengan tim nasional: selama delapan tahun, ia bahkan bergabung dengan staf sebagai wakil, tanpa pernah membimbingnya sepenuhnya.

Pada tahun 2019 ia kembali ke Bayern Munich, di mana ia pernah bermain dalam karirnya, sebagai wakil Kovac; yang terakhir, bagaimanapun, dibebaskan, manajemen Bavaria mempromosikan dia menjadi pelatih resmi. Dampaknya sangat menghancurkan: di musim 2019-2020 ia mencapai “sextuplete”, memenangkan semua yang ada untuk dimenangkan (Kejuaraan, Piala Jerman, Liga Champions, Piala Super Jerman, Piala Super Eropa, dan Piala Dunia Antarklub), mengulanginya dengan kemenangan di Bundes musim berikutnya.

Pada titik ini, secara aklamasi ia menjadi pelatih Nasional setelah-Low, warisan yang sangat berat yang tidak berat, memenangkan 7 pertandingan pertama dan menampilkan dirinya ke Piala Dunia sebagai favorit.

Stella: Thomas Muller

Lebih dari sebuah bintang, sebuah totem. Thomas Muller, kapten Jerman, telah menjadi pilar tim nasional Teutonik sejak 2010, di mana ia telah mencetak 44 gol dalam 118 pertandingan. Dia adalah pemain Jerman aktif yang telah mencetak gol terbanyak bersama tim nasional, dan dengan sedikit keberuntungan dia bisa menyalip berbagai Rumenigge, Klinsmann, Voller dan Podolski dalam peringkat striker Jerman sepanjang masa. Kecerdasan taktisnya memungkinkan dia untuk bermain dengan acuh tak acuh dalam menyerang atau di belakang, menjadikan fleksibilitas sebagai senjata terbaik untuk Flick.

Kejutan yang mungkin terjadi: Jamal Musikala

Setelah melakukan semua perdagangan remaja dengan tim nasional Inggris, angkatan 2003 dengan kewarganegaraan ganda akhirnya memilih Jerman, di mana ia sudah menjadi protagonis di usia kurang dari dua puluh tahun. Dengan Bayern Munich, pada kenyataannya, dia sudah menjadi starter dan mercusuar trocar yang tak terbantahkan, di mana dia memiliki visi permainan yang bagus dan menyarankan kepada rekan setimnya yang maju tanpa meremehkan kesimpulannya.
Di usianya yang baru 19 tahun, dia sudah menunjukkan 17 penampilan dan jaringan di antara para pemain hebat, dan bahan-bahan untuk Piala Dunia sebagai protagonis semuanya ada di sana.

Sasaran, tujuan

Memenangkan gelar, tidak diragukan lagi. Jerman diperlengkapi dengan baik untuk melaju, mengandalkan lineup awal yang sangat kuat dan suku cadang yang tangguh. Fisik, teknik dan taktik memungkinkan para penggemar untuk bermimpi, mengingat bahwa “panzer” tidak melewatkan apa pun. Jika mereka dapat memperbaiki otomatisme defensif, Piala bisa menjadi milik mereka.

Jadwal dan Pertandingan

Jerman adalah bagian dari Grup E, bersama dengan Kosta Rika, Jepang, Spanyol.

Berikut kalendernya:

23 November
Spanyol-Kosta Rika: 5 sore
Jerman-Jepang: 14:00

27 November
Spanyol-Jerman: 8 malam
Jepang-Kosta Rika: 11 pagi

1 Desember
Jepang-Spanyol: 8 malam
Kosta Rika-Jerman: 8 malam

Author: Randy Bailey