James Woods dan ‘efek kupu-kupu’ di meja poker!

James Woods dan 'efek kupu-kupu' di meja poker!

Apa yang dimaksud dengan “efek kupu-kupu”?

“Efek kupu-kupu” adalah ekspresi yang digunakan dalam bidang fisika-matematika teori chaos: ini menunjukkan bagaimana variasi kecil dalam kondisi awal suatu sistem dapat menghasilkan perubahan besar di dalamnya selama periode waktu yang lama.

Edward Lorenz, ilmuwan pertama yang berteori tentang efek kupu-kupu, menyatakan bahwa “jika teori itu benar, satu kepakan sayap burung camar sudah cukup untuk mengubah arah iklim selamanya”.

Hal yang sama dapat dikatakan untuk sejarah umat manusia atau bahkan satu individu, jika perjalanan waktu memungkinkan. Ada sebuah film yang dirilis pada tahun 2004 yang berbicara tentang teori ini: itu disebut Efek Kupu-Kupu.

Tangan poker juga tunduk pada efek kupu-kupu. Satu shuffle lagi sebelum kartu dibagikan. Kartu yang berakhir menghadap ke atas. Kesalahan pemain dalam bertaruh. Perubahan kecil dalam kursus dan tindakan bisa saja berakhir berbeda. Tentu saja ini pertimbangan yang dibuat a posteriori, ketika tangan memiliki arti tertentu.

Persis apa yang terjadi – kebetulan? – ke aktor film terkenal.

Mari kita bicara tentang James Woods, salah satu bintang Hollywood yang menyukai poker. Aktor Amerika, sekarang 75, memiliki karir film tingkat yang sangat tinggi di belakangnya.

Dinominasikan untuk Academy Award untuk Aktor Terbaik di Salvador karya Oliver Stone, ia telah memegang peran sentral dalam film-film seperti Videodrome karya David Cronenberg, Once Upon a Time in America karya Sergio Leone – di mana ia memerankan Max, bersama Robert De Niro -, Casino oleh Martin Scorsese dan Nixon lagi oleh Oliver Stone. Tanpa melupakan interpretasi ayah pasif dan buronan dari lima bersaudara dalam The Garden of Virgins Suicides karya Sofia Coppola. Ini hanya untuk menyebutkan penampilannya yang paling gemilang.

Tetapi di antara film, James Woods menemukan waktu untuk mencoba-coba poker juga. Gairahnya adalah permainan uang Texas Hold’em, bahkan yang tidak terlalu tinggi. Dan justru di salah satunya aktor Amerika itu adalah “protagonis” dari tangan yang tak terlupakan.

James Woods (kredit PokerNews)

Pada kesempatan itu, James Woods berada di Kasino Foxwoods Connecticut bersemangat untuk beberapa tindakan. Dia memutuskan untuk duduk di meja $ 1/2, agak rendah untuk mereka yang memiliki uang seperti dia: “Teman-teman saya tertawa ketika mereka melihat saya di 1/2”, kata aktor itu kepada PokerNews. ‚ÄúTetapi alasan saya duduk adalah karena meja itu menawarkan jackpot besar untuk ketukan yang buruk. Anda seharusnya kalah dengan empat jenis 8 atau lebih baik, tetapi teman-teman saya tidak ingin tahu dan pergi.

Keputusan yang akan terbukti sangat buruk bagi mereka, tetapi menentukan apa yang akan terjadi. Dan ini adalah pukulan pertama dari sayap.

Yang kedua adalah kedatangan, beberapa saat setelah Woods duduk di meja, seorang pemain menggantikan yang lain di bawah posisi pistol. Berpikir dia adalah Big Blind, pemain baru membayar orang buta. Dealer menunjukkan kesalahannya, tetapi pemain kemudian mengatakan “Saya merasa beruntung” dan memutuskan untuk segera bergabung dengan aksi dengan membayar blind ekstra.

Beberapa tempat lebih jauh, seorang pria mendekati istrinya yang sedang bermain dan mengatakan kepadanya: “Ayo sayang, ayo pergi”. Sebaliknya, dia bersikeras memainkan tiga tangan lagi. Dan ini adalah pukulan sayap ketiga yang memungkinkan dealer untuk membagikan kartu.

James Woods menerima 6 7 , dan memanggil kenaikan $ 7 yang dilakukan oleh pemain di posisi tengah. The Small Blind menang hingga $ 35 yang membuat penggalang asli terlipat tetapi bukan aktornya. “Dengan overbet seperti itu, jelas bagi saya bahwa dia memiliki dua ace,” jelas aktor yang, meskipun membaca, memutuskan untuk memainkan pukulan itu.

Kegagalan datang: A 10 9 . SB terus bertaruh, kali ini $20. Woods, yang memiliki joint untuk straight flush, menelepon. Gilirannya hanya 8 yang luar biasa yang memberinya straight flush dan membuka kemungkinan jackpot ketukan buruk jika lawannya benar-benar menetapkan kartu As dan sungai membawa yang keempat untuk poker. Kedua pemain memeriksa. “Letakkan kartu as di atas meja,” Woods memberi tahu dealer sebelum dia membalik kartu terakhir.

James Woods (kredit PokerNews)

Dan ternyata ada A . Pemain masih bertaruh $ 20 dan Woods segera mengingatkannya untuk tidak terlalu banyak setelah panggilannya, jika tidak, jackpot tidak dapat diberikan. “Empat hari sebelumnya seorang wanita kehilangan jackpot karena dia mengotori straight flushnya dengan royal flush saat showdown,” kata James Woods. Mungkin dia adalah legenda kasino, tetapi dalam kasus ini semuanya berjalan lancar: Lawan Woods hanya menunjukkan empat ace yang dikalahkan oleh straight flush sang aktor.

Ketukan buruk yang menggema untuk jackpot mewah: $ 488.000, di mana 244.000 jatuh ke tangan yang kalah, 122.000 ke James Woods (tangan yang menang) dan sisanya jatuh ke pemain lain yang duduk di meja yang masing-masing menerima $ 17.000.

Jika hanya salah satu faktor (teman, pemain UTG, wanita) yang mendahului aksi berbeda, distribusi kartu dan oleh karena itu hasil akhir dari tangan juga akan berubah.

Tidak buruk untuk tiga ketukan sayap.

Foto kepala: James Woods (tengah. Credits PokerNews)

Author: Randy Bailey