itu akan menjadi “Diez” vs “Dix”, tetapi tinggalkan D10 sendirian …

Leo Messi e Kylian Mbappé

Mengetahui bagaimana berhubungan dengan masa lalu bukanlah hal yang sederhana, dan umat manusia telah memberikan demonstrasi tanpa henti di bidang yang jauh lebih penting daripada sepak bola. Bola, bagaimanapun, yang tidak pernah menjadi metafora kehidupan yang sepele, memiliki kesulitan khusus dalam menguraikan keterpisahan dari idolanya. Jadi Lionel Messi telah menjalani konfrontasi jarak jauh yang mustahil dan tak terhindarkan dengan Diego Armando Maradona selama 3 dekade, terlebih lagi sejak El Pibe meninggalkan bumi ini. La Pulce akan memiliki kesempatan kedua dan terakhir pada hari Minggu untuk merebut kejuaraan dunia yang didambakan, tetapi untuk melakukannya dia harus mengatasi Kylian Mbappe – rekan satu klubnya, tentu saja bukan temannya, mungkin pengikutnya.

Argentina-Prancis adalah salah satu final yang paling diharapkan untuk dilihat di Qatar 2022, mungkin yang kedua dalam hal ekspektasi dalam imajinasi kolektif orang-orang terhadap Argentina-Portugal yang akan menjadi duel terakhir antara Messi dan CR7 dalam balapan tersebut. – selalu sedikit terlalu bersemangat – dengan judul KAMBING. Senja yang menyedihkan dari orang Lusitan, tetapi juga kebaikan Maroko yang tidak diragukan, telah mencegah semua ini.

Namun, akan sama salahnya untuk mengurangi – jika bukan karena tajuk utama surat kabar dan artikel seperti ini – final sebagai bentrokan antara dua angka 10. Bahwa akan ada, ya, itu akan menjadi penutup yang tak terelakkan dengan semua narasi tanpa batas yang menyertainya, tetapi apakah itu menentukan penentuan Piala Dunia 2022 masih harus dilihat.

Argentina-Prancis: info berguna

Kapan bermain?

Final Piala Dunia Argentina-Prancis Qatar 2022 akan dimainkan pada Minggu 18 Desember pukul 16.00 waktu Italia, di Losail Iconic Stadium di Losail.

Di mana melihatnya?

Pertandingan akan terlihat di Rai 1, jelas tidak terenkripsi seperti semua pertandingan Qatar 2022, dan di Rai 4K (saluran terestrial digital 101). Sedangkan untuk online, pertandingan juga akan tersedia secara live streaming di aplikasi dan website RaiPlay.

Preseden antara Argentina dan Prancis

Secara umum kita berbicara tentang 9 preseden, dengan 6 kemenangan Argentina, 3 Prancis, dan 3 seri. Mengesampingkan pertandingan persahabatan, ada 3 perbandingan yang tersisa dan semuanya terjadi di fase final Piala Dunia, berjarak cukup jauh satu sama lain. Tanggal pertama kembali ke babak penyisihan grup tahun 1930, dengan kemenangan 1-0 untuk Selecciòn. Kemudian sukses Albiceleste lainnya di babak penyisihan grup, kali ini 2-1 di kandang Piala Dunia 1978. Pertandingan ketiga dan terakhir sebelum hari ini berlangsung di Rusia 2018, dalam babak 16 besar yang spektakuler dan dramatis yang berakhir 4-3. Gol dicetak oleh Griezmann (penalti), Pavard dan dua gol oleh Mbappe untuk Prancis, sementara Di Maria, Mercado dan Kun Aguero mencetak gol untuk Argentina.

Skor dalam kasus ini kemungkinan besar akan menyesatkan, karena kemenangan Prancis jauh lebih besar. Argentina asuhan Sampaoli sedikit defensif, sesuatu yang tidak bisa lagi dikatakan hari ini dan tidak berterima kasih jika tidak memberi Scaloni banyak pujian.

Pilihan pelatih dan keadaan bentuk

Mari kita mulai langsung dari pelatih albiceleste, yang telah mengganti beberapa pilihan bahagia dengan yang lain sedikit kurang brilian, tetapi secara umum di finalis Argentina ini tangannya ada. Langkah untuk memperkuat lini tengah melawan Kroasia adalah sebuah kemenangan dan bahkan Paredes sendiri, yang hampir membuat kesal dalam penampilan sebelumnya di Qatar, menunjukkan semua konsistensinya bermain bersama pencipta permainan seperti De Paul. Enzo Fernandez adalah kotak ke kotak yang tahu bagaimana menggabungkan grit dan teknik seperti beberapa orang lainnya, dibantu oleh Mac Allister terutama untuk mendukung fase ofensif.

Selain itu, Argentina memiliki dua full-back di Molina dan Acuna yang, jika perlu, bisa bermain full-back di lini tengah 5 orang.Dan peluang tim untuk menang sering berubah berkat keuletan para jurunya. Di depan dipastikan akan ada Julian Alvarez yang kini menggantikan posisi Lautaro Martinez. Dan kemudian ada dia, Lionel Messi, yang tiba-tiba tampaknya telah mengangkat bahunya, membebaskan ruang untuk Argentinanya, yang mengarah ke final yang telah diimpikan oleh seluruh penduduk selama 36 tahun, dan terutama sejak November 26, 2020.

Didier Deschamps pada gilirannya tiba di penunjukan ini dengan semangat meroket dari mereka yang selangkah lagi mencapai legenda seperti Vittorio Pozzo (satu-satunya yang memenangkan dua Piala Dunia berturut-turut sebagai pelatih), Mario “Lobo” Zagallo (Piala Dunia sebagai pelatih). pesepakbola pada 1958-1962 dan sebagai pelatih pada 1970) dan Franz Beckenbauer (Piala Dunia 1974 sebagai pesepakbola, pada 1990 sebagai pelatih). Mantan gelandang Juve itu nyaris tak melakukan kesalahan, kecuali pilihan awal yang lebih memilih Lucas ketimbang Theo Hernandez yang belakangan menjadi starter akibat cedera sang kakak.

Tetapi jika Anda memiliki skuad seperti Perancis, yang mencapai final tanpa usaha berlebihan tanpa bisa mengandalkan Pogba, Benzema, Kante, Maignan, Kimpembe, Nkunku dan Lucas Hernandez, maka Anda juga bisa melakukan sedikit kesalahan. Apalagi jika memiliki intuisi untuk menarik Antoine Griezmann menjadikannya kartu truf di beberapa pertandingan dan kemungkinan keystone bahkan di final. Bahkan di depan, mungkin tidak ada yang akan tersentuh: Momen penampilan Giroud terlalu bahagia, “terlalu berlebihan” dan pemain berusia 23 tahun dengan nomor 10 itu sudah cukup. Jika Messi sejak awal dibandingkan dengan Maradona untuk karakteristik teknis dan fisik yang mirip ukuran, Mbappe lebih sebanding dengan Pele, dan seperti dia dia tampaknya memiliki keunggulan atas lawan mana pun, segera setelah dia menginginkannya. Namun, pertarungan antara keduanya hanya akan terjadi antara dua juara unik, dalam kepastian faktual bahwa – suatu hari – syarat perbandingan untuk calon juara masa depan adalah mereka berdua.

Kemungkinan formasi Argentina-Prancis

Argentina (4-4-2): E. Martinez; Molina, Otamendi, Romero, Tagliafico; DePaul, Paredes, E. Fernandez, MacAllister; Messi, Alvarez. CT: Lionel Scaloni Prancis (4-2-3-1): Lloris; Koundé, Varane, Upamecano, Theo Hernandez; Tchouameni, Rabiot; Dembélé, Griezmann, Mbappé; Giroud. CT: Didier Deschamps

Akhir apa yang harus kita harapkan

Tanpa mengambil apa pun dari manfaat Reragui yang tak terbatas, Prancis bermain kucing-kucingan dengan Maroko. Dia tidak akan mampu membayar hal yang sama dengan Messi dan rekan-rekannya. Secara umum, kedua finalis ini merupakan tim yang terbilang vertikal, dibandingkan dengan zaman yang kita jalani dan juga lawan yang mereka hadapi di babak semifinal. Kroasia dan Maroko berbagi liburan pengebom yang substansial, yang coba diganti oleh Dalic dan Reragui dengan dribel dan kepadatan.

Argentina dan Prancis adalah salah satu tim yang paling suka membawa bola ke depan di turnamen dunia ini, dengan sedikit prevalensi transalpine yang telah melakukan 10 “serangan langsung” (yaitu manuver dengan lebih dari setengah operan dilakukan ke depan) melawan 8 orang Argentina.

Biancocelesti dan Les Bleus memiliki frekuensi tekanan serupa yang ditujukan untuk memulihkan bola di tiga perempat ofensif, tetapi Prancis mungkin belum pernah menghadapi gelandang dengan sifat dribbling Argentina ini sampai sekarang. Demikian pula, Argentina belum bertemu siapa pun dengan kekuatan serangan (fisik dan teknis) yang dapat dibanggakan Prancis di berbagai departemen, tetapi tidak ada tim yang kebobolan lebih sedikit tembakan ke lawan mereka: hanya 5,7 per pertandingan.

Jika strategi yang dipilih oleh Scaloni masih berupa lini tengah 4 orang, maka Argentina dapat mengkonsolidasikan statistik pertahanannya yang sangat baik dengan tidak turun terlalu rendah, seperti yang terkadang terjadi. Ketenangan dan dribbling Rodrigo De Paul akan menjadi fundamental dalam hal ini, karena dia sangat ahli dalam keluar dari situasi sulit dan menawarkan solusi umpan kepada rekan satu timnya.

Pada akhirnya perbedaan dapat dibuat oleh air mata yang mampu dilakukan oleh beberapa elemen: Rabiot misalnya, selain rantai Hernandez-Mbappè yang sudah terkenal menakutkan di sebelah kiri dan Dembélé di sebelah kanan, yang tampaknya agak cadangan. . Di sisi lain ada Enzo Fernandez, yang kemampuannya menembus garis berbeda namun mirip dengan apa yang dilakukan Rabiot untuk Prancis. Kemudian kita harus melihat kondisi Fideo Di Maria yang sempat mengganggu keseimbangan selama pertandingan berlangsung. Tapi di atas semua nomor 10 di albiceleste: jika Messi mempertahankan level inspirasi yang terlihat di semifinal, mimpinya bisa menjadi kenyataan.

Author: Randy Bailey