Hari Serie B: Frosinone kepala dan ekor untuk melarikan diri, Reggina-Genoa untuk poin yang sangat berat

giornata serie b

Hari kedua belas Serie B siap lepas landas.

Hanya ada satu tim yang memimpin dan warna jerseynya kuning dan biru. Frosinone dari Fabio Grosso mencoba untuk melarikan diri ke Serie A dan membuat jarak yang adil dari tim yang mengejar: Genoa dan Ternana di atas segalanya, dengan Reggina, Bari dan Parma dalam penyergapan.

Putaran ke-12 kejuaraan taruna dibuka pada hari Sabtu pukul 14.00 dan akan ditutup pada hari Senin dengan Malam Senin. Dan emosi tidak kurang bahkan di bagian bawah klasemen, dengan 5 tim di empat poin.

Tidak hanya itu, Cosenza saat ini pasukan terakhir yang memainkan playout hanya berjarak tujuh jarak dari area playoff. Situasi keseimbangan yang hebat dan yang akan kita analisis.

Hari ke-12

Kepala dan ekor tidak gagal bagi para pemimpin Frosinone. Ciociari sedang menunggu yang terakhir dari kelas di rumah, Perugia kembali di tangan Castori dan bersedia untuk keluar dari pasir hisap peringkat. Sorotan sebenarnya, bagaimanapun, akan dimainkan di Granillo di Reggio Calabria, untuk Senin Malam yang super: Reggina – Genoa, keempat vs kedua yang dapat mengubah keseimbangan klasemen.

Ternana lulus dalam 180 menit, dari posisi pertama hingga ketiga dan pasukan Lucarelli menerima Spal dari Daniele De Rossi: mantan kapten Roma itu masih belum terkalahkan di bangku Ferrara. Perjalanan berbahaya juga untuk Bari di rumah Benevento yang dari mimpi promosi menemukan dirinya berjuang untuk keselamatan, dengan Fabio Cannavaro yang untuk saat ini belum mampu memberikan kejutan.

Pertandingan dengan cita rasa Serie A, yang dipentaskan pada hari Sabtu pukul 16.15 di Barbera, dengan Palermo – Parma. Perhatian kemudian tertuju pada bentrokan di area playoff antara Brescia – Ascoli, dengan Cagliari mencoba bereaksi di tanah ranjau Sudtirol yang lepas. Perhatian kemudian pada pertempuran antara Como dan Venesia, dengan debutnya Andrea Soncin di bangku laguna, setelah pemecatan Ivan JavorĨi.

Gambar hari kedua belas Serie B dilengkapi oleh Cittadella – Modena dan Pisa – Cosenza. Mari kita lihat secara detail.

Frosinone – Perugia

Kepala – Ekor.

Pasukan Fabio Grosso memimpin klasemen dengan 24 poin dan tentu tak mau berhenti bermimpi. Ciociari tidak terkalahkan selama 4 pertandingan dan mengejar kemenangan kelima berturut-turut. Umbri di dasar klasemen dengan 7 poin. Pasukan Fabrizio Castori hanya memenangkan satu dari lima pertandingan terakhir mereka, dengan empat kekalahan dalam pertandingan ini.

Lawan yang tidak nyaman. Frosinone, setelah memenangkan dua pertandingan pertama melawan Perugia di Serie B, hanya meraih satu kesuksesan
dalam delapan pertandingan berikut dalam kejuaraan kadet (2N, 5P); kemenangan terakhir Ciociari melawan Umbrians di turnamen itu pada 16 Februari 2020 (1-0, di kandang).

Ciociari tidak kebobolan gol untuk lima pertandingan kandang berturut-turut untuk kedua kalinya di Serie B (pertama antara Oktober dan Desember 2019) dan bisa mencetak enam clean sheet berturut-turut di pertandingan kandang di turnamen untuk pertama kalinya.

Perugia mengejar kemenangan tandang kedua mereka, setelah yang diperoleh di Reggio Calabria pada hari kesepuluh. Sebuah encore sukses berturut-turut di bidang eksternal, hilang dari Februari lalu untuk Umbria.

Tidak ada tim yang mencetak lebih banyak gol daripada Frosinone di paruh kedua kejuaraan ini (12), sementara Perugia menderita sembilan gol di babak kedua, hanya Venesia (13) dan Como (10) yang kebobolan lebih banyak di 45 menit kedua turnamen.

Reggina – Genoa

Malam Senin yang Luar Biasa.

Tim Pippo Inzaghi berada di urutan keempat dengan 19 poin, bersama Bari dan Parma: Calabria kurang dari lima dari puncak klasemen dan tiga poin dari tempat kedua, dengan kemenangan hilang selama tiga hari dan hanya satu poin untuk kredit mereka. .

Liguria adalah kekuatan kedua di kejuaraan dengan 22 poin dan tidak terkalahkan dalam 6 balapan: di Palermo satu-satunya kekalahan musim ini untuk pasukan Alexander Blessin. Grifo mengejar kemenangan keempat berturut-turut dari Ferrari dan jika itu terjadi, rekor yang diperoleh pada tahun 1935 menyamai: 87 tahun yang lalu.

Ada 26 preseden antara Reggina dan Genoa di Serie B: neraca seimbang sempurna, dengan delapan kemenangan di masing-masing pihak dan 10 hasil imbang, termasuk empat dalam empat pertandingan terakhir. Namun, persilangan di akademi telah hilang selama 20 tahun: 2 Juni 2002 dan sama dengan 2-2.

Genoa adalah tim yang memberikan kekalahan terbesar pada Reggina di Serie B: 7-0 di Liguria pada 3 September 1995, sedangkan griffin pada satu kesempatan mencetak lebih banyak gol: 8-1 melawan Reggiana pada Juni 1967.

Efek Granillo: Pasukan Filippo Inzaghi telah memenangkan empat dari lima pertandingan kandang di kejuaraan ini (1P) dan merupakan tim yang paling banyak mencetak gol di pertandingan kandang di turnamen (15), hanya kebobolan tiga, hanya Frosinone (nol) yang selesai
terbaik untuk gol pasif di kandang di Serie B ini.

Solusi tak berujung untuk mencetak gol. Reggina mencetak 11 pemain berbeda, rekor untuk turnamen saat ini; Genoa memiliki sembilan pencetak gol, hanya kalah dari Ternana (10), Cosenza (10) dan Reggina.

Seorang pembom rumah. Giovanni Fabbian adalah gelandang yang paling banyak mencetak gol di liga ini (empat); Apalagi semua gol pemain Reggina itu tercipta di laga kandang, tidak ada yang mencetak lebih banyak gol di kandang (empat juga Walid Cheddira).

Ternana – Spal

Tiga poin berat untuk diperebutkan.

Dari puncak klasemen, hingga peringkat ketiga. Fere dalam 180 menit terakhir hanya mengumpulkan satu poin dan tertinggal dari Frosinone dan Genoa. Tim Lucarelli belum pernah menang di Liberati sejak 8 Oktober: 3-0 di Palermo.

Daniele De Rossi bersiap memimpin tim Ferrara untuk pertandingan keempat berturut-turut dan mantan gelandang AS Roma itu masih belum terkalahkan. Dengan dia di bangku cadangan, Emilias telah mengumpulkan 5 poin.

Ada 18 preseden antara Ternana dan SPAL di Serie B, keseimbangan sedikit berpihak pada Umbrians, berkat delapan kemenangan melawan tujuh kekalahan (3N).

Umbria telah memenangkan lima pertandingan kandang terakhir melawan rival mereka, tetapi kembali dari kekalahan di “Paolo Mazza” di persimpangan terakhir. Spal belum meraih dua kemenangan B berturut-turut, tetapi Ternana telah sukses sejak 2016, dengan yang lain sebelumnya sejak 1977.

Tumit Achilles untuk Lucarelli. La Ternana adalah satu-satunya tim yang kebobolan dua gol dari tendangan bebas langsung di liga ini; apalagi, sebagai persentase, adalah tim yang paling banyak kebobolan gol dari situasi bola tidak aktif (54% – 7/13).

Pria ekstra. Gabriele Moncini dari SPAL telah berpartisipasi dalam dua gol dalam dua pertandingan liga terakhirnya (satu gol dan satu assist), dan dapat berpartisipasi dalam setidaknya satu gol untuk tiga penampilan berturut-turut untuk pertama kalinya dalam kompetisi.

Palermo – Parma

Cocokkan dengan cita rasa Serie A, di antara bangsawan yang jatuh.

Sisilia di ketinggian 12 berlayar dengan hanya satu keunggulan di atas zona panas. Tim Corini tidak terkalahkan dalam tiga balapan, dengan poin dikumpulkan.

Ducali keempat dengan 19 poin, bersama dengan Reggina dan Bari. Emilians hanya kalah sekali dari 5 pertandingan terakhir mereka, dengan 10 poin dikumpulkan dalam busur pertandingan ini.

Palermo dan Parma telah saling menantang 26 kali di Serie B, keseimbangannya membuat rosanero tersenyum berkat 14 kemenangan melawan lima kekalahan (7N), termasuk satu di pertandingan terakhir (2-3 untuk ducals, pada 2 April 2018).

Rosanero adalah sejenis binatang hitam bagi orang Emilia. Sebanyak 14 kekalahan di Serie B oleh Gialloblu melawan Sisilia: hanya melawan Verona (20) dan Brescia (19) dia menghitung lebih banyak kekalahan di kejuaraan kadet. Apalagi Parma belum pernah menang di kejuaraan kadet di kandang lawannya.

Masalah rumah tangga. Palermo belum memenangkan tiga pertandingan kandang terakhir mereka di liga (2N, 1P), terakhir kali mereka tidak menang
bahkan tidak sukses untuk setidaknya empat pertandingan kandang berturut-turut di turnamen itu pada Juni 2002 (lima dalam kasus itu).

Matteo Brunori telah berpartisipasi dalam tujuh gol liga ini (empat gol dan tiga assist), hanya Walid Cheddira (12) yang menyumbang lebih banyak gol daripada pemain Palermo sejauh ini.

Brescia – Ascoli

Head to head di area playoff.

Walet belum menang dalam 5 balapan dan dengan tiga poin dikumpulkan. Tim yang dipimpin oleh Josep Clotet Ruiz ini mengalami keruntuhan yang tajam dan kini mengoleksi 18 poin: minus enam dari puncak dan minus empat dari posisi kedua.

Poin yang sama untuk geng Bucchi tetapi mereka menempatkan momen sulit di belakang mereka. Bianconeri telah kembali dari tiga kemenangan berturut-turut dan mengejar poker yang hilang sejak Mei 2021.

Saingan jimat. Ascoli telah memenangkan 15 pertandingan melawan Brescia di Serie B (11N, 10P), melawan tim mana pun yang mereka raih lebih banyak kesuksesan di kompetisi ini.

Tapi waspadalah terhadap tren terbalik. Setelah tidak meraih satu pun kesuksesan dalam empat pertandingan kandang pertama Serie B melawan Ascoli (3N, 1P), tim Lombard telah memenangkan delapan dari 14 pertandingan kandang terakhir melawan Marche di turnamen kadet (3N, 3P).

Rigamonti seperti benteng. Brescia tetap tak terkalahkan di semua 16 pertandingan kandang Serie B terakhir mereka (8W, 8N); untuk Lombard ini adalah rekor beruntun terpanjang dari 17 pertandingan yang dicapai pada Januari 2016 – terlebih lagi, di antara tim-tim yang saat ini berada dalam kategori tersebut, hanya Genoa (20) yang memiliki rekor kandang tak terkalahkan lebih lama.

Dengan dua assist dan satu gol Michele Collocolo telah berpartisipasi dalam tiga dari lima gol terakhir Ascoli di Serie B; dengan dua gol dan dua umpan kemenangan di 2022/23, dia hanya berjarak dua partisipasi dari apa yang dia lakukan di kejuaraan terakhir (tiga gol dan tiga umpan kemenangan dalam 33 penampilan).

Ras lainnya

Hari kedua belas Serie B diselesaikan dengan lima balapan tersisa. Mari kita lihat secara detail apa yang menanti kita.

Benevento – Bari: Dalam dua pertandingan Serie B antara Benevento dan Bari, 11 gol dicetak, rata-rata 5,5 per pertandingan: kemenangan tandang untuk keduanya (0-4 untuk Campania pada September 2016 dan 3-4 untuk Apulians pada Februari 2017) Citadel – Modena: Di antara tim-tim yang berhadapan lebih dari 10 kali di Serie B, Modena adalah tim dengan persentase keberhasilan terburuk yang dihadapi Cittadella: 13%, dua kemenangan dalam 16 pertandingan (7N, 7P).Pisa – Cosenza : Pisa tidak terkalahkan dalam empat pertandingan terakhir Serie B melawan Cosenza (2W, 2N), tim Tuscans tidak pernah mencatatkan rekor kekalahan tanpa kekalahan melawan Calabria di kejuaraan kadet pertama kali di Serie B, tim Sardinia dan Trentino -Tim Alto Adige berhadapan. Cagliari tidak mengulangi hasil yang sama untuk dua pertandingan berturut-turut dalam lima pertandingan Serie B terakhir (1W, 2N, 2P); hasil imbang melawan Reggina dalam pertandingan terakhir.Como – Venesia: Berikutnya adalah pertandingan ke-25 antara Como dan Venesia di Serie B: delapan kemenangan untuk Lombard, dan tujuh untuk laguna – dua di antaranya dalam tiga pertandingan terakhir – selesaikan gambar sembilan imbang.

Author: Randy Bailey