Hari ke-16 Premier League: Arsenal di sarang Wolves dan City dalam penyergapan, Newcastle-Chelsea dalam tantangan

Gabriel Jesus

Babak keenam belas dan terakhir, sebelum berhenti untuk Kejuaraan Dunia, di Inggris.

Liga Premier sedang bersiap untuk istirahat lebih dari sebulan, tetapi pada tanggal 26 Desember untuk “Boxing Day”, kejuaraan terindah di dunia akan kembali menjadi sorotan.

Sejujurnya, sudah pada 19 Desember, hanya 24 jam setelah berakhirnya Piala Dunia Qatar, kami kembali ke lapangan di atas Selat Inggris. Ruang untuk putaran kedua Piala Liga, sudah ditarik pada Kamis malam dan dengan pertandingan hebat seperti Manchester City – Liverpool.

Kembali ke Premier League, duel di puncak klasemen dengan Arsenal dan City kembali terulang, sementara Conte berharap bisa memperpendek dan menjadi roda ketiga dalam sprint menuju gelar; Newcastle mengizinkan.

Mari kita lihat secara detail.

Hari keenam belas

Di Liga Premier ada ruang untuk putaran nomor 16 musim ini, meskipun dalam kenyataannya ada satu hari penuh untuk pulih karena berkabung nasional atas kematian Ratu Elizabeth, serta serangkaian penundaan lain yang selalu dikaitkan dengan berkabung tersebut. .

Pemimpin Arsenal diharapkan di rumah Wolves dan serigala membutuhkan poin untuk keluar dari zona degradasi: tidak hanya itu, tetapi tuan rumah melihat debut Julen Lopetegui, manajer ketiga musim ini setelah Lage dan Davis. 34 poin untuk penembak, melawan 32 untuk City yang menunggu dengan licik dan menerima Brentford yang pemarah.

Di belakang dua teratas kelas, inilah yang mengejutkan (sampai batas tertentu) Newcastle: Pasukan Eddie Howe berada di urutan ketiga dengan 27 poin dan mimpi besar: ujian lakmus adalah tantangan melawan Chelsea di St. James Park . Setelah The Magpies, ada Tottenham asuhan Conte yang kehilangan keunggulannya. Titik balik bisa datang di pertandingan kandang melawan Leeds.

Putaran yang tidak boleh dilewatkan untuk Manchester United dan Liverpool: Pasukan Ten Hag diharapkan dari Fulham di tepi Sungai Thames, dengan The Reds dipaksa untuk melakukan rampasan penuh melawan Southampton yang baru saja membebaskan Ralph Hasenhüttl.

Waspadalah terhadap Brighton. Tim harus melakukan semacam break-in dengan Roberto De Zerbi di bangku cadangan, tetapi sekarang tampaknya telah menemukan kuncinya dan pertandingan internal melawan Aston Villa dapat membuka cakrawala Eropa di klasemen. West Ham – Leicester seperti ujian perbaikan bagi dua tim yang memulai kejuaraan dengan buruk dan sedang dalam pemulihan.

Bournemouth – Everton dan Nottingham – Crystal Palace melengkapi gambaran hari ke-16.

Wolverhampton – Arsenal

Perjalanan yang sulit bagi para pemimpin.

The Gunners menampilkan diri di Molineux kembali dari tujuh hasil yang bermanfaat berturut-turut. Tim Arteta, dengan 34 poin, mengincar kemenangan ketiga berturut-turut, keenam dalam tujuh pertandingan terakhir. Tandang Arsenal tak terkalahkan dalam empat pertandingan berturut-turut.

The “Wolves” tiba dalam kondisi yang tidak sempurna untuk tantangan ini: untuk peringkat yang menangis hanya dengan 10 poin, untuk kemenangan yang telah hilang selama empat hari dan untuk perubahan ketiga di bangku cadangan: Julen Lopetegui, pada gilirannya dibebaskan pada bulan September di Seville, menggantikan Davies yang menggantikan Bruno Lage sejak hari kesembilan.

Tahun lalu London sukses di Molineux, dengan kemenangan terakhir Wolves tanggal 2 Februari 2021: undian belum keluar di stadion ini, di liga, sejak musim 1981-82. 40 tahun yang lalu.

Manchester City – Brentford

Menang untuk memberi tekanan.

Tim Guardiola tidak menyerah dan selalu bermimpi untuk menyalip, menuju gelar ketiga berturut-turut di kejuaraan. 32 poin dan selisih dua poin dari Arsenal, dengan Cityzens tak terkalahkan dalam tiga pertandingan dan mengincar kemenangan keempat berturut-turut, yang kelima dalam enam pertandingan terakhir.

London berada di tengah klasemen dengan 16 poin, namun tanpa kemenangan dalam 360 menit. Dalam rangkaian pertandingan ini, pasukan Thomas Frank meraih satu kekalahan dan tiga hasil imbang, dua di antaranya dalam dua hari terakhir. Lebah belum pernah menang tandang musim ini.

Newcastle – Chelsea

playoff Eropa.

The Magpies berada di urutan ketiga dengan 27 poin dan bermimpi besar, berkat kepemilikan baru yang membuat Bianconeri membuat lompatan kualitas. Geng Eddie Howe hanya kehilangan satu pertandingan di kejuaraan, di Anfield dan di menit ke-98 dan beruntun telah berlangsung selama 9 pertandingan berturut-turut.

Blues dalam krisis penuh dengan 21 poin dan dikutuk untuk membuat hasil di lembah neraka St James Park. Penyembuhan Potter tampaknya berhasil, setelah pengusiran Tuchel, tetapi dalam empat hari terakhir tim London tidak pernah menang, dengan mengumpulkan dua poin dan sebanyak kekalahan dalam 180 menit terakhir.

Tottenham – Leeds

Mulai terbang lagi.

Ini adalah keharusan yang diberikan Antonio Conte kepada anak buahnya, setelah Spurs kalah tiga kali dari 5 pertandingan liga terakhir, melawan hanya dua kemenangan. 26 poin untuk North London Whites, selisih satu poin dari Newcastle dan tiga poin lebih banyak dari United di urutan ketiga.

Di sisi lain, “Si Putih” terlahir kembali secara tiba-tiba: pertama kesuksesan bersejarah di Anfield dan kemudian kemenangan kandang melawan Bournemouth. Tiba-tiba mengubah peringkat untuk anak buah Jesse Marsch yang naik dari zona degradasi menjadi 15 poin: tiga poin lagi di zona panas.

Leeds belum pernah menang di Tottenham sejak 2001: sukses 2-1 21 tahun lalu.

Fulham – Manchester United

Menemukan kesinambungan dalam hasil.

Inilah yang diminta Ten Hag dari timnya, di penghujung sepuluh hari yang agak istimewa: pertama kemenangan 1-0 di Liga Europa melawan Real Sociedad yang tidak cukup untuk mendapatkan tempat pertama. Kemudian kekalahan 3-1 melawan Aston Villa dari binatang hitam Unay Emery.

Undian playoff Liga Europa yang menggabungkan setan merah melawan Barcelona dan akhirnya, balas dendam pada “Penjahat” dalam comeback 4-2 di babak 32 besar Piala Liga. 23 poin untuk pembentukan Old Trafford dan 3 panjang penundaan dari zona Champions, dengan rival yang membuat Bruno Fernandes dan rekan-rekan setimnya merasa sesak napas.

The Cottagers sejauh ini menjadi salah satu kejutan terindah musim ini: 19 poin dalam 14 hari dan dari yang baru dipromosikan. Berkat kerja keras Marco Silva di bangku cadangan, dengan kekalahan yang baru terwujud di babak terakhir. The Londoners tidak terkalahkan dalam tiga pertandingan kandang berturut-turut dan hanya kalah satu pertandingan kandang di liga ini.

Brighton – Aston Villa

Tiga poin berat dipertaruhkan.

The Seagulls mulai karburasi di bawah manajemen Roberto De Zerbi. Dua kemenangan beruntun bagi pelatih asal Italia dan burung camar dengan 21 poin itu nyaris mendekati zona Eropa. Mengalahkan rival di depan publik yang ramah, selain memberikan kesuksesan ketiga berturut-turut, akan membuka cakrawala baru bagi Brighton.

The Villans tiba di tantangan ini dengan 15 poin di klasemen, dua kemenangan dalam tiga hari terakhir dan di atas semua itu debut dengan sukses besar untuk Unay Emery, di bangku cadangan Clarets. Dalam sejarah pertama pelatih Iberia, 3-1 di Manchester United, yang selalu menjadi binatang hitam Aston Villa. Dan tidak masalah jika selama seminggu, setan merah membuat semuanya di Piala Liga 4-2. The Villans harus menjauh dari zona panas.

Liverpool – Southampton

Tidak ada lagi salah langkah.

Jurgen Klopp meminta perhatian penuh kepada timnya yang dengan 19 poin (dan kurang satu balapan) sudah tertinggal 15 poin dari pemuncak klasemen dan 7 poin dari Liga Champions. Terlalu banyak jika nama Anda adalah Liverpool dan terlebih lagi jika Anda memiliki skuat seperti itu. Salah dan rekan satu timnya telah memenangkan tiga dari 5 hari terakhir, dengan dua kekalahan untuk melengkapi gambar.

Situasi yang tiba-tiba menjadi rumit bagi para Orang Suci, sehingga membuat Ralph Hasenhüttl dipecat setelah putaran terakhir. Di tempat pelatih Austria akan ada pembalap Spanyol Ruben Selles dalam versi tukang perahu, tetapi dari dimulainya kembali kejuaraan pada 26 Desember, pelatih baru Nathan Jason yang menyambut Luton di Kejuaraan.

Southampton tidak menang dalam tiga hari, dengan hanya satu kemenangan dalam 5 hari terakhir dan telah mengumpulkan dua kekalahan berturut-turut yang membuat mantan pelatih dipecat. 12 poin di klasemen dan zona degradasi penuh. Keselamatan langsung sekarang tinggal satu poin lagi.

West Ham – Leicester

Tinggalkan area bawah papan peringkat.

Palu dengan 14 poin tidak dapat melakukan banyak perhitungan, karena hotspot hanya berjarak dua panjang. Keberhasilan Irons telah hilang selama dua putaran, dengan KO sebanyak tiga kali dalam empat hari terakhir. Performa tim David Moyes benar-benar luar biasa, saat ia berjuang di Liga Premier dan terbang ke Eropa.

The Foxes memiliki poin yang sama dengan London, tetapi kembali dari kebangkitan yang hebat, setelah menduduki tempat terakhir di klasemen untuk waktu yang lama. Vardy dan rekan-rekannya hanya kalah satu kali dari lima pertandingan terakhir mereka, dengan tiga kemenangan dan sekali imbang untuk melengkapi keseimbangan. Sepuluh poin yang menghidupkan kembali ambisi anak buah Brendan Rodgers.

Bournemouth – Everton

Penyelamatan play-off di Dean Court.

Rossoneri kembali berada dalam krisis hasil: kemenangan telah hilang selama lima hari, dengan empat kekalahan berturut-turut menandai langkah tim Gary O’Neill. The Cherries dengan 13 poin hanya memiliki satu panjang keunggulan atas zona panas.

Situasinya tidak jauh berbeda dengan The Toffees yang hanya memenangkan satu pertandingan dalam 5 hari terakhir. Jajaran Frank Lampard hanya mencetak empat poin selama pertandingan ini dan dengan 14 poin tidak boleh salah langkah lagi.

Nottingham Forest – Crystal Palace

Momen yang berbeda.

Pemanah berada di urutan terakhir dengan 10 poin, hidup bersama dengan Serigala dan berjarak tiga jarak dari zona aman. Rossi Garibaldini sudah mengoleksi 5 poin dalam 4 balapan terakhir dan hanya sekali menelan kekalahan.

The Eagles dengan 19 poin sedang mendaki lereng dengan cepat dan tim Patrik Vieira bermimpi untuk memulihkan posisi lagi. Hanya satu KO dalam 5 hari terakhir untuk London, dengan tiga kemenangan dalam empat hari terakhir.

Author: Randy Bailey