Chelsea-Milan: analisis pertandingan kunci bagi Rossoneri untuk melewati babak

Sandro Tonali

Hari ketiga Liga Champions membawa serta serangkaian pertandingan yang akan membantu kita memahami tim mana yang paling dekat untuk memenangkan salah satu dari dua tempat yang tersedia untuk berpartisipasi di fase berikutnya, fase sistem gugur.

Di antara pertandingan-pertandingan besar hari Rabu 5 Oktober, pertandingan antara Chelsea dan Milan ditutupi dengan patina yang menarik yang terutama termasuk dalam peringkat yang, setelah dua hari, tidak melihat salah satu dari 4 tim dengan poin penuh.

Singkat cerita Chelsea-Milan

Kapan bermain: Rabu 5 Oktober, 9.00 malam Tempat bermain: Stamford Bridge, London Wasit: Danny Makkelie NED Tempat melihatnya: Amazon Prime Video Kemungkinan Formasi Chelsea (4-2-3-1): Kepa; Chilwell, Fofana, Thiago Silva, James; Kovacic, Jorginho; Sterling, Gunung, Havertz; Aubameyang Kemungkinan formasi Milan (4-2-3-1): Tatarusanu; Dest, Kalulu, Tomori, Ballo Toure; Bennacer, Tonali; Krunic, De Ketelaere, Leao; Giroud

Preseden antara Chelsea dan Milan

Ada 5 preseden di antara tim London dan Milan dan neraca seimbang sempurna.

Keduanya bertemu tiga kali di musim 1965/1966 yang sekarang sangat jauh, ketika, dalam kompetisi yang sudah tidak ada lagi selama beberapa dekade, Piala Fairs, kedua tim menutup pertandingan kandang masing-masing di babak 16 besar, dengan skor yang sama. , 2-1.

Oleh karena itu, pertandingan ketiga diperlukan, play-off, di mana keseimbangan tetap sama berdasarkan satu lawan satu setelah perpanjangan waktu, berkat gol dari Barry Bridges di menit kesepuluh dan Giuliano Fortunato di menit ke-90. waktu. Berdasarkan lemparan koin yang mengerikan oleh wasit G√ľnther Baumgartel saat itu di akhir pertandingan, babak berikutnya diundi untuk tim Inggris.

Baru-baru ini, tetapi masih dimainkan di akhir milenium terakhir, konfrontasi ganda kedua antara kedua tim, kali ini milik Liga Champions musim 1999/2000, ketika Chelsea dan Milan saling berhadapan di babak penyisihan grup, terutama di Grup H

Pada leg pertama di Stamford Bridge, pertandingan berakhir tanpa gol dengan skor 0-0, sedangkan pada pertandingan kedua di San Siro, hasil akhir adalah 1-1, dengan gol Bierhoff dengan sundulan di menit ke-74, dibatalkan oleh gol penyama kedudukan Dennis Wise tiga menit. nanti.

Itu bukan grup yang beruntung bagi Milan, yang finis di posisi keempat dengan 6 poin yang bahkan tidak memungkinkan degradasi ke Piala UEFA, di mana Galatasaray berpartisipasi. Chelsea yang menjadi juara grup itu, disusul Hertha Berlin dengan masing-masing 11 dan 8 poin.

Dalam paritas sempurna, bagaimanapun, anggaran jaringan dalam perbandingan langsung, 5 di setiap sisi.

Kondisi performa kedua tim

Revolusi The Blues September lalu melihat tim Inggris mengganti pelatih mereka, dan pelatih yang luar biasa! Thomas Tuchel, yang bergabung dengan Chelsea tidak lebih dari satu setengah tahun yang lalu, setelah awal yang tidak terlalu menarik untuk musim keduanya di London, ditorpedo demi Graham Potter pada awal September 2022, setelah kekalahan tandang. untuk Dinamo Zagreb dan awal yang gagap di Premier.

Sejak saat itu sedikit telah berubah, hasilnya telah tiba, tetapi tanpa kesinambungan yang diharapkan. Hasil mengecewakan lainnya datang di Liga Champions, hasil imbang internal melawan Salzburg, sehingga pertandingan melawan Milan memiliki arti yang menentukan dalam hal berjuang untuk babak berikutnya.

Di turnamen maksimal di tanah air, Chelsea sudah meraih 3 kemenangan dalam 4 laga terakhir, kalah dari Southampton 2-1, namun mengantongi tiga poin saat melawan Leicester, West Ham dan Crystal Palace. Hasil yang telah disajikan untuk sebagian mendaki lereng untuk tempat kelima dengan 13 poin, yang bagaimanapun menandai penundaan dari tempat pertama yang ditempati oleh Arsenal dengan 8 poin.

Rossoneri membuat awal yang jauh lebih baik di Piala dan Kejuaraan. Di Liga Champions ada hasil imbang dan satu kemenangan, melawan tim yang sama yang dihadapi oleh The Blues, 1-1 di kandang Salzburg dan 3-1 di kandang melawan Dinamo Zagreb.

Kekalahan internal di laga liga besar melawan Napoli sebelum jeda untuk timnas tidak mempengaruhi ambisi tim asuhan Pioli yang mengincar encore setelah menjadi juara musim lalu. Perjalanan juara bertahan Italia dilanjutkan Sabtu malam di Castellani, di mana Milan meraih 3 poin di final berkat gol-gol dari Kjaer, Krunic dan Kalulu.

Sekarang orang-orang dari Pioli itu tiga poin dari atas, ditempati oleh Napoli dan Atalanta.

Pertandingan Rabu

Pertandingan yang agak penting, oleh karena itu, bagi kedua tim, mengingat bahwa kemungkinan kemenangan bagi Rossoneri akan berarti melewati putaran dengan sangat dekat dan, di atas segalanya, tersingkirnya tim yang bagaimanapun berbahayanya karena Chelsea akan mendekat dan tidak hanya sedikit.

Pioli harus berurusan dengan rumah sakit yang agak ramai, mengingat cedera Maignan, Ibra, Florenzi dan Theo Hernandez, yang telah ditambahkan cedera Saelemaekers dan Calabria, untuk menciptakan formasi terutama yang berkaitan dengan bangsal pertahanan.

Dengan absennya bek tengah lainnya yang bergiliran bersama Kalulu dan Tomori di lini tengah pertahanan, keduanya dipastikan akan menjadi pemegang tampuk di depan Tatarusanu. Pioli harus mengandalkan Dest dan Ballo Toure, dengan Tonali dan Bennacer memegang median. Giroud akan bertindak sebagai striker tunggal dengan trocar yang ditempati oleh trio Krunic, De Ketelaere dan Leao.

Potter akan mencoba untuk menyebarkan modulnya yang seharusnya menjadi cerminan dari apa yang akan dilakukan Pioli. Sedikit berita dibandingkan dengan pertandingan terakhir Chelsea, dengan Cucurella, Mendy dan Kante di pit karena masalah fisik dan Jorginho yang harus mulai bermain, tetapi dengan semua tindakan pencegahan yang diperlukan.

Berikut adalah kemungkinan formasi.

Chelsea (4-2-3-1): Kepa; Chilwell, Fofana, Thiago Silva, James; Kovacic, Jorginho; Sterling, Gunung, Havertz; aubameyang

Milan (4-2-3-1): Tatarusanu; Dest, Kalulu, Tomori, Ballo Toure; Bennacer, Tonali; Krunic, De Ketelaere, Leao; Giroud.

Permainan akan dimulai pukul 9.00 malam pada hari Rabu 5 Oktober dan akan terlihat oleh pelanggan Amazon Prime Video

Author: Randy Bailey