Brasil – Serbia: hari pertama diakhiri dengan pertandingan level tertinggi

Un tifoso del Brasile in Qatar

Hari pertama Piala Dunia Qatar 2022 diakhiri dengan Brasil-Serbia, pertandingan di atas kertas dengan tingkat teknis tertinggi dan tentunya lebih membangkitkan minat bagi mereka yang mengikuti sepak bola dari Italia.

Di depan berbagai bintang Brasil yang terkenal di seluruh dunia, sebuah tim yang penuh dengan wajah yang dikenal oleh para penggemar Serie A (11 dipanggil oleh liga kami), dan ditunjukkan oleh banyak orang sebagai kejutan Piala Dunia ini, turun ke lapangan .

Brazil-Serbia: info berguna

Kapan dan di mana bermain

Pertandingan antara Brasil dan Serbia akan dimainkan pada Kamis 24 November di Stadion Ikonik di Lusail pukul 20:00 waktu Italia (22:00 waktu setempat).

Di mana melihatnya

Pertandingan tersebut akan disiarkan, seperti semua pertandingan Piala Dunia 2022, secara eksklusif oleh Rai. Itu dapat dilihat tidak terenkripsi di Rai 1 atau streaming melalui aplikasi dan situs web Rai Play.

Kemungkinan formasi Brasil-Serbia

Pentacampeos tiba di Qatar dengan tujuan untuk menang, tentu saja. Tite akan menurunkan tim sesuai dengan 4-2-3-1 yang akan memungkinkan talenta ofensif hijau dan emas untuk mengekspresikan diri mereka sebaik mungkin.

Duo United Fred-Casemiro akan bertugas menahan lini tengah sementara trio yang terdiri dari Vinicius, Neymar dan Raphinha akan beraksi di belakang striker Richarlison.

Di lini pertahanan, di depan Alisson, ruang untuk bek sayap Juventus Danilo dan Alex Sandro, sementara rekan setimnya di Juventus, Bremer, akan dimulai dari bangku cadangan untuk mendukung pemain ahli Thiago Silva dan Marquinhos.

Kemungkinan formasi Brasil (4-2-3-1): Alisson; Danilo, Thiago Silva, Marquinhos, Alex Sandro; Fred, Casemiro; Raphinha, Neymar Jr., Vinicius Jr.; Richardson. Semua.: Tite

Di Serbia asuhan Stojkovic, ruang untuk dua bersaudara Milinkovic-Savic: Vanja di gawang, Sergej menerangi lini tengah dengan permainannya. Di samping pemain Lazio itu adalah rekan saudaranya di Turin, Sasa Lukic.

Pemain Juventus Vlahovic dalam serangan bersama dengan Mitrovic (dengan gelandang serang Tadic), sedangkan rekan setimnya Kostic akan bertindak sebagai pemain sayap kiri. Terakhir “Italia” di lapangan Florentine Milenkovic, poros pertahanan diselesaikan oleh Veljkovic dan Pavlovic.

Kemungkinan membentuk Serbia (3-4-1-2): V. Milinkovic-Savic; Veljkovic, Milenkovic, Pavlovic; Zivkovic, Lukic, S. Milinkovic-Savic, Kostic; Tadic; A.Mitrovic, Vlahovic. Semua.: Stojkovic

Preseden antara Brasil dan Serbia

Untuk Piala Dunia kedua berturut-turut, Brasil dan Serbia bertemu di babak penyisihan grup: pada 2018 di Rusia, Sele├žao menang 2-0 berkat gol dari Paulinho dan Thiago Silva.

Satu-satunya preseden lainnya berasal dari pertandingan persahabatan pada tahun 2014, diselesaikan oleh Brasil berkat gol dari Fred. Namun, jika kita juga kembali ke pertandingan yang dimainkan Brasil melawan Yugoslavia lama, hingga tahun 2002, keseimbangannya adalah 8 kali menang, 7 kali seri, dan 2 kali kalah.

Brasil dan Serbia: statistik dan keingintahuan kedua tim

Satu-satunya tim yang telah mengikuti semua edisi Piala Dunia sejak edisi pertama tahun 1930 (di mana, apalagi, dikalahkan oleh Yugoslavia 2-1), Brasil adalah tim yang paling banyak memenangkan Piala Dunia, 5 (maka judul Pentacampeao), serta mengumpulkan lebih banyak kemenangan (73 dari 109, 67%).

Sejak 1982 hijau dan emas selalu menjadi juara grupnya, dan sejak 1998 mereka tidak pernah kalah dalam pertandingan di fase ini.

Serbia berada di partisipasi keempat di Piala Dunia dalam 5 edisi terakhir (kehilangan pada 2014), tetapi dalam periode ini adalah tim nasional yang mengumpulkan jumlah kekalahan tertinggi di antara orang Eropa (7, dengan 2 kemenangan), secara keseluruhan kedua setelah Australia (8 kekalahan).

Serbia hari ini tidak pernah berhasil melewati babak penyisihan grup: Anda harus kembali ke Yugoslavia 1998 untuk terakhir kalinya pemain Serbia berhasil mencapai babak sistem gugur.

Serbia banyak bertaruh pada Dusan Tadic, pemain dengan rekor assist di kualifikasi (6 dalam 8 pertandingan) dan pada Aleksandar Mitrovic, yang dengan 8 gol dalam 8 pertandingan hanya melakukan lebih buruk dari Depay dan Kane (12 gol).

Di antara berbagai talenta Brasil, semua mata tertuju pada Neymar Jr: sejak debutnya di Piala Dunia 2014, bintang PSG ini telah mengambil bagian dalam 42% dari 19 gol hijau-emas di Piala Dunia (6 gol dan 2 membantu).

Game apa yang diharapkan

Brasil jelas menjadi favorit dan terlihat unggul di setiap area lapangan, tetapi Serbia dalam beberapa tahun terakhir tampaknya telah mencapai kedewasaan yang selalu kurang dalam dua dekade terakhir.

Dari karakteristik individu, tampaknya formasi Serbia terlalu ofensif untuk menahan dampak dari tim teknis dan berbakat di departemen lanjutan seperti Brasil.

Namun timnas Balkan menunjukkan mampu kompak dan dengan mudah menutup ruang gerak lawan. Serangan balik yang mematikan kemudian dapat diluncurkan dari kaki pemain seperti Milinkovic-Savic dan Tadic.Namun demikian, ketika itu jelas tidak menjanjikan permainan yang mudah, tampaknya Brasil memiliki semua mandat untuk melemahkan pertahanan Serbia dan mengatur bola. milik.

Author: Randy Bailey