Bola voli Liga Champions, tiga orang Italia pergi

ITAS Trentino

Ketiga tim Italia yang terlibat dalam CEV Liga Champions bola voli akan bermain tandang. Trento bermain di Karlovarsko, Perugia di Ziraat Bankasi, Civitanova di Tours.

Mari kita mulai dari Trento, yang memiliki semua underdog di sisinya. Debut musiman kami di CEV Champions League sukses dan semuanya sederhana, tetapi kami tahu bahwa mulai sekarang tidak akan selalu seperti ini karena kami akan memainkan tiga dari lima pertandingan tersisa di grup D tandang, di mana tidak pernah mudah mengumpulkan poin dan kemenangan – digarisbawahi pelatih Angelo Lorenzetti menjelang pertandingan -. Pertandingan di Republik Ceko sangat sulit, karena Karlovarsko telah menunjukkan pada debutnya di Polandia bahwa dia bisa menjadi pelanggan yang tidak nyaman dan saya yakin dia akan menawarkan versi dirinya yang lebih baik di rumah. Oleh karena itu, tingkat perhatian dan tekad kita harus sangat tinggi. Pengalaman mengajarkan kita bahwa dalam peristiwa ini tidak pernah terjadi meremehkan apa pun atau siapa pun”.

Kami kemudian beralih ke Perugia: setelah kemenangan kandang di hari pertama melawan Ljubljana, Anastasi dan anak buahnya juga mengincar taruhan penuh di Ankara, tiga poin yang sudah menjadi elemen penting dalam perebutan tempat pertama di grup yang memberikan akses langsung ke babak final kompetisi perempat final. Ankara, di sisi lain, harus berusaha bangkit segera setelah kekalahan total di babak pertama di Duren jika ingin menumbuhkan harapan untuk menjadi yang teratas. Umbria memiliki daftar level yang berbeda dari Turki, tetapi mereka tidak boleh meremehkan komitmennya.

Sebaliknya, siapa yang dapat menemukan kesulitan yang lebih besar, selalu di atas kertas, adalah Civitanova, di atas panggung di Prancis di atas parket Tours. Tours, dilatih oleh Marcelo Fronckowiak, adalah tim berpengalaman di ajang Eropa. Tahun lalu, setelah menyingkirkan Modena di Babak 16 Besar Piala CEV, mereka mencapai kekalahan terakhir melawan Monza. Coric setter Bosnia sangat andal, dari jarak pertama dan kenalan lama SuperLega berlawanan dengan mantan Vibo Abouba, catwalk Italia juga untuk dua spiker Palonsky dan Joao Rafael, keduanya mantan Taranto. Bek tengah Do Nascimento sudah menantang Lube bersama Coric dua tahun lalu. Daftar nama terhormat yang di musim lalu mendekati kesuksesan penting di kandang. Sekarang sextet Fronckowiak dalam keadaan anggun, seperti yang ditunjukkan oleh rentetan kemenangan bersih baru-baru ini di kejuaraan Prancis dan prestasi di Belgia: pada hari pertama turnamen kontinental mereka melanggar lapangan Roeselare dengan selisih maksimal. “Ini akan menjadi pertandingan tandang yang berbahaya – kata Barthelemy Chinenyeze, bek tengah Prancis Lube -. Kami berbicara tentang klub yang memainkan dua final nasional dan satu final Eropa tahun lalu. Kekuatan saingan berikutnya adalah grup. Pemain berharga yang telah bermain di Italia menunggu kami, seperti Aboubacar yang berlawanan, rekan saya di masa Vibo, tetapi dengan kerja tim itulah Tours memenangkan pertandingan mereka. Kami harus sangat berhati-hati karena Benfica sudah berhasil mengejutkan kami di babak pertama pertandingan pembuka. Di Prancis, konsentrasi maksimal akan dibutuhkan sepanjang balapan”.

Author: Randy Bailey