Bola voli, derby Veneto berasal dari Verona

Maksim Sapozhkov

WithU Verona menang dalam derby bola voli Veneto. Ia melakukannya dengan mengatasi Padova dengan performa yang memproyeksikannya ke posisi ketiga dengan 14 poin. Untuk tim pelatih Stoytchev, kesuksesan kedua berturut-turut dan sekali lagi persentase yang luar biasa. Giallobl├╣ menang dengan 61% positif dalam serangan dan jumlah ace yang mengesankan (11).

Para tamu, setelah pertukaran yang menarik, menempatkan bola pertama di tanah dengan Petkovic. Reaksi kuning-biru segera terjadi. Pertama mereka menyamakan skor dengan Cortesia, kemudian mereka melanjutkan berkat diagonal Sapozhkov (4-3). Padova, bagaimanapun, mengembalikan panah, memanfaatkan penerimaan yang tidak sempurna dan terbang ke +3 dengan ace Desmet (5-8). Jarak dipersingkat lagi: Gaggini pulih dan Keita memasang pipa yang tidak bisa dikejar. Kemudian Mozic membuat dirinya terdengar melawan blok dan di tempat 4, membawa skor menjadi 10-10. Paduan menemukan terobosan lain, meluas lagi (11-14). Setelah memperkecil jarak, Cortesia melakukan pukulan dari jarak sembilan meter, menghentakkan 14-14. Verona mengambil langkah-langkah dan menyerang: Blok Cortesia bernilai 21 hingga 18. Segera setelah Sapozhkov melepaskan kekuatannya pada servis, memasukkan dua ace yang membuat arena menjadi gila. Di sisi lain Gardini membalas, namun set berakhir 25-21 untuk tuan rumah.

Tim tamu masih memulai dengan kuat ketika mereka kembali ke lapangan, tetapi Keita terbukti mematikan dalam melakukan servis, dengan dua poin langsung, diselingi dengan blok monster oleh Sapozhkov, yang membalikkan hasil (5-2). Tim lokal mempertahankan keunggulan tersendiri, tetapi anak buah Cuttini pulih dan memimpin (7-8). Kedua tim bertarung habis-habisan dan memberikan kilasan bola voli yang hebat. Verona mendorong mundur dari jarak sembilan meter dengan Keita yang biasa, mampu mencetak dua ace lagi. Grozdanov mengikuti dari belakang dan Giallobl├╣ terbang 17 menjadi 12. Para pemain Scala menemukan kontinuitas dalam permainan dan lepas landas, kebobolan sedikit atau tidak sama sekali. Diagonal dari Keita bernilai 23 banding 15. Sapozhkov memberi timnya set point, kemudian babak pertama dari Grozdanov untuk mengakhiri babak parsial pada 25 banding 17.

Grozdanov melanjutkan di mana dia tinggalkan, mengubah saran Spirito menjadi emas. Sutradara Liguria kemudian menjadi protagonis dengan kartu as. Bola voli Padova melepaskan reaksi, tetapi Verona menahan dampaknya dan mempertahankan margin empat poin. Dengan Sapozhkov dia unggul 8-4. Serangan berhasil, hitam dan putih mencoba untuk kembali ke permainan, tetapi Keita tidak cocok dan dengan garis panjang kemenangan dia menandatangani 13-10. Grozdanov menikmati pukulan, menemukan poin yang membuat anak buahnya unggul lagi dengan selisih empat jarak. Mozic dan rekan setimnya menjaga jarak aman sesama pemain regional, dipimpin oleh Petkovic, yang mencoba membuka kembali permainan dengan dua poin langsung dari jarak sembilan meter (21-17). Palu Serbia mengambil kursi dan membawa timnya ke -2. Keita menandatangani pada 23-20. Sapozhkov menjaga poin pada pertandingan, dengan tim tuan rumah memenangkan derby dalam tiga set berkat penampilan meyakinkan lainnya.

Author: Randy Bailey